Jumaat, 7 Disember 2012

~UnTuK KeSeKiAn KaLi TaNpA DiA.. :'( ..




~Allahu rabbi.. setiap kali ungkapan ini keluar dari bibir:

"Mak.."

Then, diulang lagi..

"Mak.." :'(

Terasa seperti si-dia-yang-tercinta ada di sini..
Terasa seakan-akan dijawab panggilan itu..

"Ya anakku.."

*.. Tapi dia berada jauh..tersangat jauh..Hanya Allah saja yg tahu perasaan ini..Rindu..Disaat Rindu..Mata Ini Tercari-cari Wajah Itu..Walau Terpisah Beribu Batu..Walau tak dpt ku tatap wjhmu..Walau tak dpt ku lihat Senyumanmu..Walau tak dapat ku merasai hangatnya pelukanmu..Namun..Doa Buatmu Tetap Ku Kirimkan..Semoga si-dia-yang-tercinta sentiasa dalam RahmatNya..Ameen.. :’)





Pada 10 Disember 2009 yang lalu bagaikan merentap kasih sayangnya.Tangannya yang kukucup masih terasa akan kehangatannya..Tetapi kini semuanya tiada lagi, hilang terpisah jauh. Terasa kosong tanpanya di sisi seperti satu ketika dahulu.

Tiada lagi kata-kata nasihat yang dapat ku dengar, yang dahulu seringkali mengisi rongga telinga. Tiada lagi senyuman girangnya menyambut kepulanganku. Tiada lagi keenakan air tangannya, suaranya yang sering berborak di beranda rumah. Benar-benar ia satu kenangan yang menggamit ke sanubari.

Demikianlah hakikat kehidupan manusia, tiada yang kekal selamanya. Semuanya pasti meninggalkan dunia ini bagi meneruskan perjalanan menuju ke negeri abadi.

Biarpun telah kering air mata, kesedihan juga telah terluput, namun kematian bukanlah garis pemisah. Masih ada tanggungjawab yang perlu ditunaikan. Membantu mereka di saat-saat ini adalah sebesar-besar bakti. Sesungguhnya akhirat itu panjang masanya dan amat dahsyat keadaannya. Justeru, sentiasalah panjatkan doa buat mereka. Mudah-mudahan ianya menjadi cahaya yang menerangi mereka di sana.

Daripada Abu Hurairah ra; bersabda Rasulullah saw: Apabila telah mati seorang anak Adam, maka terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara: Sedekah jariah, ilmu yang memberi manfaat dan anak soleh yang mendoakannya.” (Riwayat Muslim)

Sabda Rasulullah saw lagi yang dikhabarkan oleh Ibnu Abbas ra: “Tiadalah jenazah yang memasuki kubur itu melainkan seperti seorang lemas menggapai tangan memohon pertolongan menunggu doa , ibu, saudara, sahabat. Apabila diberikan kepadanya doa, ia lebih dikasihi daripada dunia dan apa yang ada di atasnya. Dan sesungguhnya Allah akan memasukkan kepada ahli kubur doa penduduk dunia seperti bukit dan sesungguhnya hadiah orang yang masih hidup kepada yang telah mati adalah permohonan keampunan bagi mereka.” (Riwayat al-Baihaqi)

Benar-benar saya terkesan dengan hadis junjungan mulia ini. Peluang untuk berbakti setelah disiakan tatkala mereka masih ada. Pastinya ia tidak sama dengan berbakti ketika masih hidup. Saya merintih memohon keampunan-Nya.


Kenangi mereka sebelum terlambat

Semasa ibu dan bapa masih ada, seringkali kita merasakan masih mempunyai banyak masa dengan mereka. Lalu kita sia-siakan masa yang ada untuk menziarahi serta berkongsi suka dan duka, sedangkan masa yang ada hanya sebentar sahaja. Kadang-kala kita menangguhkan kesempatan untuk berbakti kepada mereka, sedangkan ianya terhidang luas ketika itu.

Sebelum terlambat, mereka yang masih mempunyai ibu atau bapa atau keduanya, kenangilah mereka. Ya, mereka telah lanjut usia. Mungkin kita merasakan kehadiran mereka mengganggu kelancaran perjalanan hidup kita. Na`udzubillah, jika kita ada prasangka demikian. Ingatlah, tanpa mereka kita tidak berada di dunia ini. Tanpa pahit, jerih, susah dan payah mereka kita tidak akan menikmati kejayaan dan menjadi diri kita saat ini.

Ya, mereka telah lanjut usia. Apalagi yang mereka harapkan, hanyalah kasih sayang dan perhatian dari anaknya. Tidak rugi kita membahagiakan mereka sementara mereka masih hidup. Tetapi seribu penyesalan apabila mereka telah meninggalkan dunia ini, sedangkan ketika itu barulah kita terkial-kial mahu membahagiakan mereka. Sekiranya pusara mereka kita hiasi dengan dengan kilauan emas dan batu nisan yang bertatah berlian sekalipun, semuanya sudah terlambat dan tiada manfaatnya.

Emak saya telah pergi, namun saya akan terus mengirimkan doa buatnya, juga kepada manusia seluruhnya. Mudah-mudahan tatkala terpisah nyawa dan jasad saya, Allah akan membuka pintu hati bakal anak-anak saya serta manusia seluruhnya berdoa kepada saya.

Saya harapkan demikian...

Bila Izrail datang memanggil
Jasad terbujur di pembaringan
Seluruh tubuh akan menggigil
Sekujur badan nan kedinginan...

Tak ada lagi guna harta
Kawan karib sanak saudara
Jikalau ada amal di dunia
Itulah hanya pembela hidup...
(Selimut putih - El Suraya)



~10 DISEMBER 2009-10 DISEMBER 2012..3 tahun sudah berlalu..tetapi begitu cpt masa berlalu..bagaikan semalam berlaku..kata seseorang "seCINTA mana pun seorang lelaki terhadap seorang wanita, di hatinya tetap seorang IBU" ~..kataku "hanya ada IBU BAPA yang SAYANG, CINTA dan TERIMA kita sepenuh hati tanpa syarat"

Mood: Hayatilah bersama...ringkas..tapi..ketahuilah MAK adalah insan mulia di hati aku dan kau!..Al-Fatihah.. :’)



Rabu, 5 Disember 2012

~SyUrGa @ NeRaKa..mAnA PiLiHaN KitA?..

Peringatan penting buat kita..

Buka hati.. Renung-renungkan.. Cuba muhasabah balik diri kita.. 3 minit saja.. insyaAllah..

Ketahuilah bahawa di negeri akhirat kelak,
kita semua akan di bahagi-bahagikan kepada dua rombongan.
Dua rombongan besar ini akan dihantar menuju ke salah satu daripada dua tempat.
Dua tempat itu ialah Syurga dan Neraka.

++++


Adakah ketika ini, kita sedang bersama dengan rombongan yang bakal ke Neraka?

Jawabnya “YA” sekiranya kita tidak serius mempedulikan Al-Quran yang disampaikan oleh Rasulullah SAW. Perhatikanlah.. Baginda sibuk memberi peringatan, tetapi kita sibuk mengabaikannya.
Sehingga kita lupa akan pertemuan di Akhirat sana.
Maka, termasuklah kita dalam rombongan yang celaka itu. (Na’uzu billah min zalik..)

Fahami dan hayati peringatan Allah ini;

وَسِيقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ زُمَراً حَتَّى إِذَا جَاؤُوهَا فُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا أَلَمْ يَأْتِكُمْ رُسُلٌ مِّنكُمْ يَتْلُونَ عَلَيْكُمْ آيَاتِ رَبِّكُمْ وَيُنذِرُونَكُمْ لِقَاء يَوْمِكُمْ هَذَا قَالُوا بَلَى وَلَكِنْ حَقَّتْ كَلِمَةُ الْعَذَابِ عَلَى الْكَافِرِينَ

Orang-orang yang ingkar dibawa ke neraka Jahanam secara berombongan.

Sehingga apabila mereka sampai ke neraka itu, dibukakanlah pintu-pintunya dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya:

"Apakah belum pernah datang kepadamu rasul-rasul di antara kamu yang membacakan kepadamu ayat-ayat Tuhanmu dan memperingatkan kepadamu akan pertemuan dengan hari ini?"

Mereka menjawab: "Benar (telah datang)". Tetapi telah pasti berlaku ketetapan azab terhadap orang-orang yang ingkar. [Az-Zumar 39:71]

قِيلَ ادْخُلُوا أَبْوَابَ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا فَبِئْسَ مَثْوَى الْمُتَكَبِّرِينَ

Dikatakan (kepada mereka):
"(Silakan) Masukilah pintu-pintu neraka Jahanam itu, kamu kekal di dalamnya!" Maka neraka Jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri..[Az-Zumar 39:72]

Aduh.. Tertunduk hati mengenangkan keadaan malang itu..
Adakah diri ini yang akan dipersilakan masuk ke dalam Neraka itu?
Adakah diri ini yang akan dipersilakan menikmati kesengsaraan Azab?

++++

……. Ya Allah.. Diri ini berlindung kepada-Mu….....
…… Masukkanlah diri ini ke dalam rombongan yang bakal ke Syurga-Mu…
.............Masukkanlah kami dalam rombongan yang Engkau Redhai.......
…………………………………..Ameen………..

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَراً حَتَّى إِذَا جَاؤُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوَابُهَا
وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا سَلَامٌ عَلَيْكُمْ طِبْتُمْ فَادْخُلُوهَا خَالِدِينَ

Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan dibawa ke dalam syurga secara berombongan (juga).

Sehingga apabila mereka sampai ke syurga,dan pintu-pintunya dibukakan, berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya: "Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu!..Berbahagialah kamu!..Maka masukilah syurga ini.. Kamu kekal di dalamnya"...[Az-Zumar 39:73]

وَقَالُوا الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي صَدَقَنَا وَعْدَهُ وَأَوْرَثَنَا الْأَرْضَ نَتَبَوَّأُ
مِنَ الْجَنَّةِ حَيْثُ نَشَاء فَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ

Dan mereka mengucapkan: "Segala puji bagi Allah yang telah memenuhi janji-Nya kepada kami dan telah (memberi) kepada kami tempat ini sedang kami (diperkenankan) menempati tempat dalam syurga di mana saja yang kami kehendaki. Maka syurga itulah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal".
[Az-Zumar 39:74]

*Periksalah diri kita masing-masing..
Rombongan di akhirat hanya ada dua..Tiada yang ketiga..
Rombongan ke Syurga & Rombongan ke Neraka.
Pilihlah.. :'(

Ahad, 2 Disember 2012

~SuNyi sUNgGuH..tAPi AkU aDa DIA.. :')




Aku melihat henset samsung galaxy yang ke lapanpulohlapan kalinya..Sunyi...ya,benar sunyi...biarlah kalau yang sunyi itu yg membuatkan Allah redha...lebih tenang begini. untuk apa gembira tapi Allah tidak gembira. untuk apa bahagia kalau Allah tidak redha..

Percaya...Itu mesti...aku merancang, kita merancang..tapi Allah jualah sebaik-baik Perancang...Allahu.

"Terima aku selepas istikharah..Tolak aku juga dari Istikharah...Sebab jenis kita manusia, takkan salahkan mana-mana pihak apabila letak keputusan pada Allah..dan kebarangkalian untuk merungut itu dan ini selepas buat keputusan amat tipis."..Allah..jadikan aku hambaMu yang redha…

***

"untuk mendapat apa yang dicintai, bersabarlah menempuh apa yang dibenci"

sabarlah sikit, nanti kamu akan tahu jugak manisnya bila berjuang menahan diri daripada melakukan apa yang Allah tak suka :')


Bismillah…pahat dalam hati Dia satu-satunya cinta Teragung. :") 







Ahad, 25 November 2012

~KuNCi JaWaPaN pADaNYA..bERtaHaNLaH!!!






Disetiap kegelapan pasti ada setitik terang
Disetiap DOA selalu ada jawapan
Disetiap kesukaran akan ada kemudahan

BERTAHANLAH..!!

BERSABARLAH duhai jiwa!
Kelak disaat yg tepat bahagia itu akan kau dapat...

Sabtu, 3 November 2012

KiTa SeKaMpUnG??!..

Ada satu hakikat yang ummat Islam sudah tidak sedar, lalai, atau mungkin tak pernah tahu sebab tiada orang bagi tahu, atau mungkin orang dah bagi tahu tapi dia tak dengar, atau mungkin dia tahu, dah pernah dengar tapi dia buat-buat tak tahu atau mungkin dan mungkin. Yang pasti ini hakikat yang anda bakal tahu. 
 
Kita semua asal dari kampung, kampung yang sama.

Kampung mana ? ye. Ye anda betul. Kampong syurga. Kita asal dari syurga. Moyang kita, Adam a.s dan Hawa, mereka berasal dari syurga. Roh-roh kita asal dari syurga. Singgah sekejap dibumi, tak lama, selepas tempoh sekejap kita selayaknya dan sepatutnya pulang ke syurga. Bertemu kembali dengan nenek moyang kita.
Indah.


Indah bila pulang kampung halaman. Jumpa sanak saudara. Boleh bertegur sapa dengan Adam dan Hawa. Boleh kongsi pengalaman percintaan mereka. Tanya khabar. Indah.

Boleh bertemu dengan Musa a.s. kongsi cereka. Boleh tanya “Ya Musa, aku dengar kau punya tongkat ajaib, boleh aku lihat” kemudian perbualan diteruskan. Musa beraksi dengan tongkatnya. Indah.

Boleh bertemu dengan Khalid Al Walid. Panglima perang. Tidak pernah tewas. Boleh berbual mesra dengan beliau, bicara tentang strategi perang. “Eh eh Khalid Al Walid, aku teringin sekali melihat kau bermain senjata” maka dia pun memulakan aksi. Kemudian semua terpegun, bertepuk tangan. Indah

Dan kita boleh betemu dan melihat Wajah Yusuf a.s., lelaki kacak itu. Ambil gambar sama-sama, buat muka comel dan angkat tangan buat tanda peace, buat kenangan. Bersalam-salaman, bergelak ketawa. Indah bukan..

Dan, kita bisa bertemu dengan Rasulullah, insyaAllah. Baginda menunggu ummatnya, berdoa semoga kesemua ummat nya selamat pulang ke kampung halaman. Kita bisa peluk baginda, kucup baginda, tatap wajahnya. Indah..

Ya Allah indahnya.

Paling indah, kita bakal bertemu dengan pemilik syurga itu sendiri, tiada kata yang dapat diungkapkan lagi. Allah..

Indahnya, teramat..

Daripada Abu Hurarirah r.a, Baginda bersabda;
Allah Azzawajalla berfirman, :
“Aku sediakan untuk hambaKu yang soleh suatu yang tidak pernah dipandang dengan mata, tidak pernah didengar dengan telinga dan tidak pernah terlintas di hati manusia”
(HR Bukhari dan Muslim)

Yang indah tadi, yang cuba kita bayangkan tentang kampung kita tadi,bertemu dengan perwira-perwira Islam, para Rasul dan para Nabi, semua itu bayangan semata-mata. Hakikatnya, ia bakal menjadi suatu scene yang lebih indah. Terlalu indah untuk digambar dalam minda kita yang terbatas ini..

Tapi,

Adakah kita semua akan pulang kampung halaman?
Atau kita bakal tersesat di persimpangan jalan?
Atau bertemu nahas sebelum bertemu sanak saudara?

Fikir fikirkan :: 

Kemudian hanya kepada Kami kamu dikembalikan. Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, sungguh mereka akan Kami tempatkan di tempat-tempat yang tinggi di dalam syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah sebaik-baik balasan bagi orang yang berbuat kebajikan..
(Al Ankabut :57-58)

JOM Share
Ajak kawan-kawan kita
Sama-sama balik kampung..

Jumaat, 2 November 2012

~ApA Yg DiHaRaPkAn DaRi CiNtA MaNuSiA??..

Cinta manusia...

Apakah yang harapkan dari manusia?

Bukankah cinta Allah itu lebih pasti dan kekal? Bukankah Dia kekasih yang paling setia, tiada bandingnya? Apakah kita tidak mengerti?

Kita buta kerana menilai dengan mata.

Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan..(Al-Fatihah :5)

Pernahkah kita memikirkan ayat cinta di atas. Ayat ini diajarkan kepada manusia supaya setia kepada-Nya. Supaya mencari pertolongan daripada-Nya. Supaya menyerah segala galanya kepada Dia. Dia menyeru, seolah seolah mengajarkan kita satu dialog yang membuktikan kita ini hamba yang hina. Setiap hari kita membaca dan melafazkannya adakah kita masih tidak mengerti? Di mana signifikannya tarbiyyah dalam solat jika kita gagal dalam rukun ini?

“Wahai manusia, sembahlah Aku. Datanglah kepada Aku. Engkau insan yang lemah yang memerlukan pertolongan. Bermunajatlah denganKu nescaya akan Aku tunjukkan kamu kebenarannya.”

Seolah sedemikian rupa ajakan surat cinta daripada Allah ini. Menawarkan cinta yang tidak berbelah bagi..

Rakan rakan, Subhanallah.

Tapi sayang. Cinta Allah tidak berbalas. Cinta Allah bertepuk sebelah tangan. Tuhan menawarkan cinta-Nya dan kita dengan kejahilan dan penuh ego tidak mempedulikan tawaran ini, menolak ketepi. Bukankah itu cukup kurang ajar bagi hamba yang hina seperti kita ini?

Mengapa ada dalam kalangan kita bisa menangisi kehilangan kekasih baik lelaki mahupun perempuan. Mengapa kita sangup berlapar dahaga untuk membahagiakan insan tersayang? Bahkan mereka itu bukan satu kepastian. Bukalah mata wahai rakan dan teman.

Balaslah cinta-Nya kerana Dia tidak akan pernah menutup pintu tersebut. Ayuhlah kita tanam cinta terhadap-Nya. Cintailah Dia. Kongsi lah duka dan lara dengan-Nya. Dialah pendengar yang setia. Pergilah kepada-Nya. Ayuh ! 
 
Sambutlah seruan-Nya
Wallahu’alam

Rabu, 31 Oktober 2012

~KeLeBiHaN sUjUd~



Sewaktu bersujud, kita berada amat hampir dengan Allah. Katakanlah apa sahaja di dalam hati hajat kita sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah s. a. w. yang biasa memanjangkan sujudnya dengan memperbanyakkan zikir dan doa didalamnya.

Sabda Rasulullah s. a. w :- "Suasana yang paling hampir antara seseorang hamba dengan Tuhannya ialah di kala ia bersujud kerana itu hendaklah kamu memperbanyakkan doa di dalamnya."

Banyak doa yang diamalkan oleh Rasulullah untuk kita ikuti. Salah satunya yang paling baik untuk diamalkan ialah doa yang dibaca sewaktu sujud akhir dalam solat.

"Ya Allah, tambahkanlah bagiku rezeki yang banyak lagi halal, imam yang benar, ilmu yang bermanfaat, kesihatan yang elok, kecerdikan yang tinggi, hati yang bersih dan kejayaan yang besar."

Semoga dengan mengamalkan doa itu kita mendapat manfaat atau sekurang-kurangnya menjadi cita-cita kita dalam mencari keredhaan Allah dunia dan akhirat.

Banyak kelebihan memanjangkan sujud dan memperbanyakkan doa di dalamnya. Rasulullah s. a. w biasa berbuat begitu sehingga pernah para sahabat hairan kerana lamanya baginda bersujud.

Keistimewaan umatnya yang bersujud telah disebut oleh baginda dalam sabdanya yang bermaksud:-

"Tiadalah ada seorang umatku melainkan aku yang akan mengenalinya di hari kiamat"

Mendengar itu para sahabat bertanya: "Bagaimanakah engkau dapat mengenali mereka dalam khalayak ramai wahai Rasulullah?"

Jawab baginda: "Tidakkah engkau melihat seandainya sekumpulan unta dimasuki oleh seekor kuda yang amat hitam, sedang di dalamnya pula terdapat sekor kuda putih bersih, maka adakah engkau tidak dapat mengenalinya?"

Sahabat Menjawab: "Bahkan !" Rasulullah menyambung: "Kerana sesungguhnya pada hari itu (kiamat) muka umatku akan putih (berser-seri) disebabkan mereka bersujud (di dunia), segala anggota mereka ( terutama anggota wudu') putih berseri-seri oleh cahaya wudhu' !!!"

Isnin, 29 Oktober 2012

~Ini KiSaHkU.. :)


Ketika aku remaja
Sesaat selepas mendengar kisah Adam dan Hawa
Terbit satu pertanyaan dalam diri ku
Aku ini tulang rusuk kiri siapa?

Bagaimana rupanya,
Tinggi atau rendah,
Kurus atau gempal,
Cerah atau gelap,
Tampan atau jelek.


Puas aku membayangkan,
Impikan jejaka rupawan,
Persis seorang pahlawan.

Ketika aku menginjak dewasa
Dikala sedang beimpi-impian..
Timbul semula persoalan itu,
Aku ini tulang rusuk kiri siapa?

Bagaimana hartanya,
Motor atau kereta,
3310 atau Iphone,
Selipar atau Adidas,
Miskin atau kaya,
Puas aku mencari
Impikan lelaki hartawan
Persis seorang jutawan.

Ketika aku akhirnya dewasa
Dikala sedang berusaha berkerja
Bertanyaku sekian kali,
Aku ini tulang rusuk kiri siapa?

Bagaimana akhlaknya,
Malas atau rajin,
Baran atau sabar,
Dungu atau pintar,
Jahat atau baik,
Puas aku berdoa
Impikan lelaki budiman,
Persis seorang beriman.

Ku tanya lagi pada diri,
Aku ingin jadi tulang rusuk kiri siapa,

Pentingkah rupa?
Cukuplah yang sedap di mata,
Pentingkah harta?
Cukuplah yang mampu menyara,
Pentingkah iman?
Terdiam aku seketika.

Kerana diriku melihat diri sendiri,
bagai tak layak untuk disunting oleh pencinta Ilahi,
Diriku lemah sekali,
Penuh dosa dan layak dicaci,
Bagaimana jika pemilik tulang rusuk ini ketahui,
Betapa hinanya si rusuk kiri
Pasti dia menyesal sekali

Lalu ku tanamkan azam,
Tuhan masih memberiku peluang
Akan ku berusaha membaiki diri,
Bagi melayakkan diri pada yang terbaik.
Semoga pemilik tulang rusuk kiri,
Akan bahagia bersamaku di dunia dan di akhirat nanti..
Insyaallah..

Selasa, 16 Oktober 2012

~B3RsAbArLaH… :)




Jika kebahagiaan di dunia, hanya sesaat saja...Lalu kenapa kita harus rela, menukarnya dengan timbunan dosa yang bermuara kepada siksa abadi di jahanam sana..

Jika kesusahan di dunia, hanya sementara..Lalu kenapa kita hendak berhenti bersabar menghadapinya. Padahal buah kesabaran adalah manisnya nikmat abadi di Jannah-Nya..

Sabarlah Duhai Hati..

Jika belum mampu menikah maka bersabarlah..
Mendekatlah kepada-Nya, nescaya akan Dia anugerahkan ketenteraman dalam hati, hingga tiba saatnya menjemput sang kekasih hati..

Sabarlah Duhai Hati.. Jika Pencarian ini belum juga mempertemukan dengan tulang rusukmu, mungkin penantian ini adalah ujian ketaqwaan, akankah tetap istiqomah di jalan-Nya? Atau memilih jalan pintas yang tak diredhai-Nya..

Sabarlah Duhai Hati… Mungkin lamanya penantian ini juga dikeranakan khilaf kita..Cuba muhasabah kekurangan dalam diri..Kita inginkan Allah segera memberi..Namun kita lupa kita tak menyegerakan melaksanakan kewajipan, menunda-nunda solat namun menginginkan jodoh dengan segera..Apa tidak malu? Gullpp..=.=”

Sabarlah Duhai Hati..
Sesungguhnya pasangan hidup, adalah sebagai teman berjuang..Berjuang bersama membangun cinta kepada Allah..
Jangan IRI..Jangan pernah IRI melihat kebahagiaan yang mereka dapat dengan mengkhianati Allah.. Kebahagiaan yang didapati dengan jalan melanggar syariat hanyalah tipuan Syaitan yang hendak menyesatkan..
Kebahagiaan yang sejati dalam sebuah rumah tangga adalah ketika sebuah rumah tangga di hiasi dengan cinta Allah..Di lindungi dengan agama Allah. Bukan sebuah rumah tangga dengan harta melimpah dan tawa yang palsu..

Bersabarlah.. Bersabarlah…Dan teruskan Bersabar..
Allah bersama orang-orang yang sabar…
Sabar bukan bererti tinggal diam tanpa usaha..

Sabar adalah tabah ketika apa yang di dinginkan belum kita dapat..

Sabar adalah tabah ketika cubaan datang menghadirkan kesedihan..

Sabar adalah tetap teguh dalam ketaqwaan, meskipun hadir berjuta godaan…

Sabar adalah pasrah pada kehendak-Nya, dengan tetap berikhtiar sesuai petunjuk-Nya…

“Subhaanakalloohumma wa bihamdika, asyhadu allaa ilaaha illaa anta, astaghfiruka wa atuubu ilaik”


 

Isnin, 8 Oktober 2012

~Kisah Saya dan Luahan Hati..~



Sedang saya membelek-belek sebuah buku saya ni, tetiba saya terbaca 'luahan hati' saya yang tak tahu bila saya tulis.

Tersengih saya membacanya. :)

Nak tahu apa? ;)

Sekadar perkongsian ya. :)

*******
Suamiku,

Nama saya Hana.

Saya hamba kepada Allah,

Saya umat kepada Rasulullah s.a.w,

Saya anak kepada mak dan abah saya,

Saya adik kepada kakak,

Saya kakak kepada adik,

Saya pelajar kepada pendidik,

Saya sahabat kepada sahabat,

Saya kawan kepada kawan,

Saya saudara kepada pembenci,

Saya pencinta kepada mencinta,

Saya isteri kepada dirimu suami,

Saya ibu kepada anak-anak kita,

Saya Pendidik kepada pelajar,

Saya Full Time Muslimah.

Kamu mahu saya?

Mari, tuntuni saya menuju Syurga.

Mahu?

Jom. Saya berada di belakang mu, saya menguatkan dirimu.

Oh. Siapakah kamu? :)

*******

Hehe. Bila baca balik, saya rasa kelakar pula. Ni mesti masa saya tulis ni, saya tengah rasa membuak-buak nak kahwin.

Allah. Hati perempuan... Macam tulah. Lucu! :)

Apapun, sekadar mahu menghibur hati yang membaca.

Hehe. Senyum. :)



Ahad, 30 September 2012

~JaNJi ALLAH UnTuK MeReKe YaNg iNGiN BeRkAhWiN..~






Apabila seorang muslim baik lelaki atau wanita akan berkahwin, biasanya akan timbul pelbagai perasaan akan timbul. Ada rasa gundah, resah, risau, bimbang, termasuk juga tidak sabar menunggu
datangnya si pendamping. Bahkan ketika dalam proses taaruf sekalipun masih ada juga perasaan keraguan..Inilah khabar gembira berupa janji Allah bagi orang yang akan berkahwin. Bergembiralah wahai saudaraku…

1. “Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki yang keji, dan lelaki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula),dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)”. (An Nuur : 26)

Bila ingin mendapatkan jodoh yang baik, maka perbaikilah diri. Hiduplah sesuai dengan ajaran Islam dan Sunnah Nabi-Nya. Jadilah lelaki yang soleh, jadilah wanita yang solehah. Semoga Allah memberikan hanya yang baik buat kita. Amin.

2. “Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian diantara kamu dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha Luas (Pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui”. (An Nuur: 32)

Sebahagian para pemuda ada yang merasa bingung dan bimbang untuk berkahwin. Salah satu sebabnya adalah kerana belum mempunyai pekerjaan. Dan yang telah mempunyai pekerjaan pun tetap ada perasaan bimbang juga. Sebahagian mereka tetap ragu nilai gajinya. Dalam fikiran mereka, “apakah gaji ini cukup untuk berkeluarga dengan gaji sekian?”.

Ayat tersebut merupakan jawapan buat mereka yang ragu untuk melangkah ke jinjang pernikahan kerana alasan ekonomi. Yang perlu ditekankan kepada para pemuda dalam masalah ini adalah kesanggupan untuk memberi nafkah, dan terus bekerja mencari nafkah memenuhi keperluan keluarga.

Allah akan menolong mereka yang menikah. Allah Maha Adil, apabila tanggungjawab para pemuda bertambah – dengan kewajipan memberi nafkah kepada isteri dan anak-anaknya, maka Allah akan memberikan rezeki yang lebih. Tidakkah kita lihat kenyataannya di masyarakat, banyak mereka yang semula miskin tidak mempunyai apa-apa ketika berkahwin, kemudian Allah memberinya rezeki yang berlimpah dan mencukupkan keperluannya?

3. “Ada tiga golongan manusia yang berhak Allah tolong mereka, iaitu seorang mujahid fi sabilillah, seorang hamba yang menebus dirinya supaya merdeka dan seorang yang menikah kerana ingin memelihara kehormatannya”. (HR. Ahmad 2: 251, Nasaiy, Tirmidzi, Ibnu Majah hadits no. 2518, dan Hakim 2: 160)

Bagi siapa sahaja yang berkahwin dengan niat menjaga kesucian dirinya, maka berhak mendapatkan pertolongan dari Allah berdasarkan penegasan Rasulullah dalam hadits ini. Dan pertolongan Allah itu pasti datang.

4. “Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. (Ar Ruum : 21)

5. “Dan Tuhanmu berfirman : ‘Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina’ “. (Al Mu’min : 60)

Ini juga janji Allah ‘Azza wa Jalla, bila kita berdoa kepada Allah nescaya akan diperkenankan-Nya. Termasuk di dalamnya ketika kita berdoa memohon diberikan pendamping hidup yang agamanya baik, cantik, taat, dan sebagainya. Dalam berdoa, perhatikan adab dan sebab terkabulnya doa. Diantaranya adalah ikhlas, bersungguh-sungguh, merendahkan diri, menghadap kiblat, mengangkat kedua tangan, dan lain – lain.

Perhatikan juga waktu-waktu yang mustajab dalam berdoa. Diantaranya adalah berdoa pada waktu sepertiga malam yang terakhir dimana Allah ‘Azza wa Jalla turun ke langit dunia, dan pada waktu antara azan dan iqamah, Perhatikan juga penghalang terkabulnya doa. Diantaranya adalah makan dan minum dari sumber yang haram, dan berpakaian dari usaha yang haram serta melakukan apa yang diharamkan Allah,

Manfaat lain dari berdoa bererti kita meyakini keberadaan Allah, mengakui bahawa Allah itu tempat meminta, mengakui bahawa Allah Maha Kaya, dan mengakui bahawa Allah Maha Mendengar.

Sebahagian orang apabila jodohnya tidak kunjung datang maka mereka pergi ke dukun-dukun berharap agar jodohnya lancar. Cara seperti ini jelas dilarang oleh Islam. Perhatikan hadis-hadis berikut yang merupakan peringatan keras dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
“Barang siapa yang mendatangi peramal / dukun, lalu dia menanyakan sesuatu kepadanya, maka tidak diterima solatnya selama empat puluh malam”. (Hadis sahih riwayat Muslim (7/37) dan Ahmad).

Telah bersabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Maka janganlah kamu mendatangi dukun-dukun itu.” (Sahih riwayat Muslim juz 7 hal. 35).
Telah bersabda Nabi SAW, “Sesungguhnya jampi-jampi (mantera) dan guna-guna itu adalah (hukumnya) syirik.” (Hadis sahih riwayat Abu Dawud (no. 3883), Ibnu Majah (no. 3530), Ahmad dan Hakim).
.
6. “Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat“. (Al Baqarah : 153)

Mintalah tolong kepada Allah dengan sabar dan solat. Agar datang pertolongan Allah, maka kita juga harus bersabar sesuai dengan Sunnah Nabi dan terbebas dari bid’ah-bid’ah.

7. “Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan”. (Alam Nasyrah : 5 – 6)

Ini juga janji Allah. Mungkin terasa bagi kita jodoh yang dinanti tidak kunjung datang. Segalanya terasa sulit. Tetapi kita harus tetap berbaik sangka kepada Allah dan yakinlah bahawa sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Allah sendiri yang menegaskan dua kali dalam Surat Alam Nasyrah.

8. “Hai orang-orang yang beriman jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu”. (Muhammad : 7)

Agar Allah menolong kita, maka kita tolong agama Allah. Baik dengan berinfak di jalan-Nya, membantu penyebaran dakwah Islam dengan penyebaran buletin atau buku-buku Islam, membantu penyelenggaraan pengajian, dan sebagainya. Dengan itu semoga Allah menolong kita.

9. “Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa”. (Al Hajj : 40)

10. “Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat”. (Al Baqarah : 214)
Itulah janji Allah. Dan Allah tidak akan menyalahi janjinya. Kalaupun Allah tidak / belum mengabulkan doa kita, tentu ada hikmah dan kasih sayang Allah yang lebih besar buat kita. Kita harus berbaik sangka kepada Allah. Inilah keyakinan yang harus ada pada setiap muslim.

Jadi, kenapa ragu – ragu dengan janji Allah?~