Ahad, 19 Disember 2010

`~TeRiMa KaSiH tUhAn~

Sesak..
Nafas tersekat-sekat..Tercungap-cungap merebut udara yang takkan pernah habis

Hangat...Menitis lagi mutiara di pipi,turun perlahan..Seperti membelai,memujuk hati yang sebak..

Di mana penguat ketika ini selain Tuhan?..di mana penolong ketika ini selain Tuhan?..di mana tempat mengadu ketika ini selain Tuhan?

Tuhan..
Hambamu ini datang lagi..seperti biasa..busuk,kotor,hitam,berlumpur,hanyir!
Merangkak dan bersimpuh di bawah kebesaranMu....Minta ‘dibersihkan’...

Kemudian kembali ..Kembali ke lembah hina itu lagi..Mengotorkan diri semula..
Alangkah malangnya aku!

Tuhan...
Aku hamba yang sentiasa datang dalam keadaan berbau itu...Aku perempuan,makhluk berakal satu itu..

Tuhan..
Aku terasa lemah..Longlai seperti hendak jatuh mencium bumi..Maka di mana lagi yang punya kekuatan selain Allah?

Tuhan..
Aku ini lemah,bukan?
Berbanding Khadijah yang kental jiwanya,,Yang memiliki seribu jiwa..Meniupkan semangat suami tercinta

Tuhan...
Aku mengaku yang lemah itu aku..tatkala melihat rumaisa’ yang tabah menahan sebak bercerita..Bercerita kepada si dia..“anak kita sudah tiada”

Tuhan..
Yang lemah itu aku,kan?..Andai dibandingkan dengan gadis bernama Iqlima itu..direbut Habil dan Qabil..sudahlah solehah,cantik pula..

Tuhan...
Yang sentiasa tersungkur kerana lemah itu aku,bukan?..Lihat sahaja Zainab yang terpenjara antara 2 cinta..meninggalkan suami,memilih agama..sehingga keguguran di panas sahara..

Andai aku di situ...Laratkah aku wahai Tuhanku?

Tuhan...
Aku tidak setabah itu
Aku tahu Tuhanku..
Aku tidak sekuat mereka..

Namun Tuhanku,
Terima kasih..menghadirkan mereka..untuk menyuntik semangatku..saat aku merasa lemah tidak berdaya..meski kami hidup dalam abad yang berbeza..

Namun Tuhanku
Darah jihad mereka yang ikhlas..Bisa menegakkan tulang-tulangku yang hampir lumpuh..bisa menguatkan jemariku yang hampir tergelincir

Terima kasih Tuhanku....
Menghadirkan mereka dalam hidupku
Terima kasih Tuhanku
MenGhadirkan "dia" dalam hidupku..

Walau seketika cuma...

Sabtu, 18 Disember 2010

~ TaNAh dAn HuJaN~

assalamualaikum..

pagi dan tengahari yang sejuk...hujan..Kuantan...

alhamdulillah..Maha Suci Allah..
masih diberi nafas baru walau iman sudah ada naik dan turunnya...

+++

Rasulullah s.a.w memberi gambaran tentang 'hujan' dan 'tanah'

hujan adalah ilmu dan hidayah Allah
tanah adalah hati2 manusia..

so?
hmmmm.....
tanah ada 3 jenis..

1) "diantara tanah itu ada yang suci dan baik yang boleh menerima air lalu tumbuhlah diatasnya rumput2 dan tumbuhan yang banyak"

2) "diantara tanah itu pula ada yang tidak menumbuhkan tanaman, ia menakung air, maka dengannya Allah s.w.t memberikan manfaat kepada orang ramai, mereka minum, memberi minum dan juga bercucuk tanam"

3) "dan hujan itu menimpa pula satu jenis tanah lagi, ia hanyalah tanah gersang, tidak mampu menakung air dan tidak pula menumbuhkan rumput"

+++

fikir2kan..





tanah jenis apakah kita?
adakah kita memanfaatkan hujan?
+++


renung2kan.
buat diri dan semua..

+++

semoga ukhuwwah ini dikekalkan..
aminn...

Jumaat, 17 Disember 2010

~HuJaN~

aku mengharapkan hujan
turun dari awan
membasahkan bumi kering ini
dari ketandusan dan kekeringan
kering hati
kering iman
kering jasad
kering ilmu
kering kasih sayang


aku mengharapkan sekawan hujan
rajin rajin menziarahi bumi ini
aku masih berharap
kepada hujan yang ringan tapi kerap
agar hawa ini tidak terlalu kering
agar tumpuan ini lebih tenang
agar hati ini lebih sejuk dan redha

arghh,
bagaimana Musa a.s dan Harun a.s tegar berada di bumi Mesir?
bagaimana Ibrahim a.s dan Sarah tertakdir ke sana dahulu?
bagaimana Syuib a.s mampu bertahan di Madyan sana?
ya salaam,
hebatnya keteguhan kamu semua,
hebatnya kesabaran kamu semua,
hebatnya tawakkal kamu semua dengan takdir Ilahi,
hebatnya, hebatnya.
hebatnya kamu sebagai seorang manusia hakiki.


ujiannya hebat, tawakkalnya juga hebat.


aku,
diuji sedikit sudah tak keruan,
ditarik nikmat ingatan, sudah mula bermenung panjangan,
terkadang yakin mampu lakukan, tapi lupa ku sertakan dengan kuasa izin dari Tuhan,
terkadang pasrah menyerah, tapi lupa Allah itu bersama dan senantiasa ada untuk mendengar rayu kita.
senyum itu bila gembira sahaja,
duka itu bila kecewa sahaja,
sedangkan,
Dia mahu kita senyum ketika duka,
dan tak lupa berduka dalam gembira.


aduhai.

panas itu ubatnya air.
kering itu ubatnya basahkan.
kecewa itu ubatnya redha.
tawakkal itu wajib dimaknakan.


aduhai.

aku mahu selesaikan segera, segala sengketa dan syak wasangka antara kita...
tapi,
mampukah aku andainya kamu hanya berdiam diri tanpa mahu berusaha?

Selasa, 14 Disember 2010

~BeRcUti YeA??...bEStNyE....~


"perkara yang paling aku kesali dalam sehari ialah apabila terbenamnya matahari, umurku berkurangan tetapi amalanku tidak bertambah"
~Ibn Mas'ud r.a~


apa khabar sahabat2 yang sekarang tenang dalam tempoh bercuti? relax atau busy? masa dihargaikah? atau terus terleka...? apapun, sama-samalah kita menghargai masa yang diberikan.. 6 minggu, bukanlah lama.. sekarang hanya tinggal sisa 3 minggu sahaja...
apapun, rancanglah apa yang ingin dilakukan pada tahun hadapan.. "tanggungjawab melebihi waktu yang ada..."
selamat bercuti ya.. hargailah masa lapang sebelum datang masa sempit..

dan renungilah ;

Dalam jauhnya sebuah perjalanan...
Allah amanahkan kita sebuah perjuangan...terimalah dengan penuh keikhlasan,
kadang-kadang sakit yang mendatang,kadang-kadang teman tak sehaluan, kadang-kadang cemerlang gagal dicapai,
namun apa yg perlu kita yakini....itulah ujian ALLAH,Yang Maha Mentadbir sekalian alam. Semoga ALLAH ketuk pintu hati, agar terus bersandar kepada-Nya...smoga terus thabat dalam perjuangan....


moga esokku lebih baik dari hari ini..amin..

Jumaat, 10 Disember 2010

~MaK..aL-FaTiHaH~

10 DISEMBER 2009-10 DISEMBER 2010..Setahun sudah berlalu..tetapi begitu cpt masa berlalu..bagaikan semalam berlaku..

kata seseorang "seCINTA mana pun seorang lelaki terhadap seorang wanita, di hatinya tetap seorang IBU" ~

kataku "hanya ada IBU BAPA yang SAYANG, CINTA dan TERIMA kita sepenuh hati tanpa syarat"

hayatilah bersama... ringkas. tapi.. ketahuilah MAK adalah insan mulia di hati aku dan kau!

+++

rindu mak yang teramat sangat. namun aku tahu mak mesti inginkan aku menjadi anak yang kuat dan tabah dalam menghadapi liku-liku kehidupan..

wahai insan kekasih hati.
di hatiku hanya dirimu. tiada dua..tiga apatah lagi.
ku titipkan doa buamu..agar engkau bahagia.. kerana syurgamu adalah syurgaku...

mak..
terima kasih..
kerana mengandungkanku selama 9 bulan lamanya.
terima kasih..
kerana membawaku ke mana2 saja di dalam rahim, tersemat rahimNya..Subhanallah.

mak..
terima kasih..
atas kelahiranku..atas kesudianmu..atas penggadaian nyawamu.

mak..
terima kasih..
atas susuanmu..
halalkan segalanya makk...

mak..
terima kasih...
atas didikanmu..
atas kesabaranmu..

mak..
terima kasih..
atas Cintamu yang tiada syarat.
atas pengorbananmu.
segala2nya...

ya Rabb.. damaikan hatinya,permudahkan segala-galanya.. kurniakan syurgaMu ya Allah! dan tempatkannya di kalangan hamba-hambaMu yang beriman dan Kekasih-Kekasih pilihanMu...aminn..

Al-Fatihah..

Sabtu, 4 Disember 2010

~MeNgApA aKu DiSuSaHkAn??!!!~

Hidup terasa payah? Hidup terasa sesak?

Ada waktu kita rasa demikian. Kadangkala apa yang kita usahakan seakan tidak membuahkan hasil. Bahkan lebih teruk lagi, usaha kita menghala ke arah lain yang kelihatannya lebih memberikan keburukan kepada kita.

Kadangkala kita memandang ke langit dan menjerit: “Ya Allah, kenapa hidup aku begini?”
Tertanya-tanya. Rasa seperti hendak menyalahkanNya.
Sebab kita percaya bahawa kehidupan kita tertakhluk di dalam takdirNya.

Mengapa aku disusahkan? Bermain-main di dalam jiwa.
Namun hakikatnya, apakah benar kita disusahkan?
Atau hakikatnya kitalah yang menyusahkan diri kita sendiri?

Kehidupan kita di atas apa?
Melihat semula kehidupan kita, di atas tapak apakah kita berpijak?
Apakah di atas tapak yang dibina dengan keimanan kepada Allah SWT, atau di atas tapak nafsu rekaan manusia?

Adakalanya sebahagian kita menyangka bahawa kita telah mendirikan kehidupan kita di atas Islam sepenuhnya. Akhirnya kita hendak berkata: “Aku dah amal Islam pun, masih susahkah?”

Tetapi apakah betul bahawa kita telah mengamalkan Islam secara benar?
Kadangkala, Islam kita hanya pada solat dan puasa, tidak pada belajar dan kerja. Tidak pada rumah tangga dan pengurusan keluarga. Tidak pada kehidupan dan aturcaranya.

Islam adalah sumber kedamaian dan kebahagiaan.

Namun kita tidak bersungguh-sungguh mengambilnya. Kita mengambilnya separuh-separuh. Secebis-secebis. Sewaktu-sewaktu.
Itulah hakikatnya punca utama kesusahan kita.

“Dan jika Allah mengenakan (menimpakan) engkau dengan bahaya bencana, maka tidak ada sesiapa pun yang dapat menghapuskannya melainkan Dia sendiri; dan jika Ia mengenakan (melimpahkan) engkau dengan kebaikan, maka Ia adalah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”Surah Al-An’am ayat 17.

Memandang positif kesukaran


Ujian adalah tarbiyah direct daripada Allah kepada kita.

Itu adalah ungkapan yang menjadi motivasi saya. Saya fikir, yang menjadikan Rasulullah SAW dan para sahabat tegar menjunjung Islam dalam sepenuh kehidupan mereka adalah dugaan dan cabaran yang telah mereka lalui.

Bukannya mereka tidak pernah kecewa atau merasa sukar dengan perjuangan mereka. Bahkan mereka pernah tertanya-tanya di manakah pertolongan Allah kerana risau akan ketewasan mereka. Namun apabila mereka berjaya mengharungi kesukaran demi kesukaran, mereka akan tertingkat.

“Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).” Surah Al-Baqarah ayat 214.


Hal ini kerana, kesukaran adalah tarbiyah.

Janganlah memandang serong dengan kesusahan yang datang bertimpa. Pandanglah ia sebagai satu bentuk kasih sayang Allah kepada kita. Bila susah, hingga tiada manusia mampu menjadi tempat bergantung kita, kita hanya tinggal dua pilihan. Merapat kepada Allah atau memakiNya.

Biasanya manusia akan memilih untuk memakiNya.Nauzubillahi min zalik...


Maka mengapa kita tidak memilih yang satu lagi?

Mungkin sahaja Allah hendak menyelamatkan kita dari kenikmatan dunia yang menipu daya, dan hendak memberikan kita Syurga di akhirat yang kekal abadi selama-lamanya kepada kita?

Siapakah yang pernah memandang demikian?

Hairan dengan kecekalan mereka

Tidakkah kita merasa hairan akan manusia-manusia seperti Sumayyah dan suaminya Yassir?
Mereka itu mati sebelum mencapai kemenangan. Kesukaran datang kepada mereka bertimpa-timpa. Sedang mereka itu mengambil Islam sepenuhnya. Tetapi mengapa anak mereka Ammar, tidak pula mencaci Allah atas kematian kedua orang tuanya?

Tidakkah kita merasa hairan akan Anas bin Nadhr RA? Dia mati di medan Uhud dengan 80 tusukan pada tubuhnya. Dia mati dalam keadaan wajahnya hampir sahaja tidak dikenali sesiapa. Tinggal adik perempuannya sahaja mengenalinya melalui cincin di jarinya.

Dia mati sebelum mencapai kesenangan. Islam sebelum perang Uhud belum lagi mencapai kemenangan yang membuatkan ummatnya bersenang lenang di dunia. Tetapi mengapa adiknya tidak pula mencaci maki Allah atas kematian Anas sebegitu rupa?

Tidakkah kita hairan melihat Hamzah bin Abdul Muttalib RA? Dia juga mati di medan Uhud. Bahkan mati dalam keadaan yang amat mencucuk jiwa. Hatinya dimamah dan tubuhnya dilapah-lapah. Hidung dan telinganya dipotong. Hingga Rasulullah SAW juga menjeruk rasa bersedih hati, hingga Rasulullah SAW terpaksa menghalang makciknya Safiah bte Abdul Muttalib dari melihat Hamzah.

Hamzah mati sebelum merasai kesenangan. Mengapa Rasulullah SAW atau Safiah bte Abdul Muttalib tidak menghina Allah SWT ketika itu dan menyatakan bahawa Allah tidak adil dengan menurunkan kesusahan demi kesusahan?

Kita hairan. Apakah yang membuatkan mereka kekal tabah? Bahkan bukan semata-mata tabah bertahan rasa. Mereka terus tulus berjuang menegakkan agamaNya.

Apa yang menggerakkan mereka? Apa yang mencuci kelukaan mereka apabila ditimpa kesukaran demi kesukaran? Apakah yang merawat jiwa mereka?

Saya tiada jawapan lain melainkan keimanan yang sempurna kepada Allah SWT.


Kadangkala kerana dosa kita juga


Dan kalau kita perhatikan dengan lebih teliti, kadangkala kesusahan yang menimpa kita adalah kerana dosa-dosa kita juga.

Mungkin sahaja Allah tidak memudahkan urusan kehidupan kita adalah kerana kita melakukan maksiat dan pengingkaran terhadapNya.

Sepatutnya, apabila kita sedar akan hal ini, perkara utama yang perlu kita lakukan dalam hendak menyelesaikan masalah yang menimpa bukanlah terus pergi kepada permasalahan teknikal masalah itu. Tetapi apa kata kita terus bersimpuh dan bertaubat kepada Allah akan dosa yang telah kita lakukan?

Saya percaya, ujian Allah adalah tanda kasih sayangNya.

Mengapa saya katakan demikian?

Kerana dengan Dia menguji kita, kita sedar akan kesilapan kita kepadaNya, lantas kita bertaubat, dan Allah membersihkan dosa kita.

“Dan (orang-orang yang tidak bersifat demikian) apabila mereka dirempuh serta diliputi oleh ombak yang besar seperti kelompok-kelompok awan menyerkup, pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata. Kemudian bila sahaja Allah menyelamatkan mereka ke darat maka sebahagian sahaja di antara mereka yang bersikap adil (lalu bersyukur kepada Allah serta mengesakanNya). Dan sememangnya tiada yang mengingkari bukti-bukti kemurahan Kami melainkan tiap-tiap orang yang bersifat pemungkir janji, lagi amat tidak mengenang budi.” Surah Luqman ayat 32.

Kalau dia tidak menguji kita walaupun kita berdosa? Itu istidraj namanya. Apakah istidraj? Istidraj adalah kenikmatan yang Allah berikan walaupun kita ini ingkar kepadaNya, bukan untuk menandakan Dia tidak kisah akan dosa kita, tetapi menandakan bahawa Dia tidak lagi peduli dengan kita dan hendak membiarkan kita ke neraka. Maka apalah sangat nikmat dunia yang sedikit ini Dia berikan terlebih dahulu kepada kita, berbanding nerakaNya yang sangat dasyat yang akan Dia berikan kepada kita di akhirat sana.

Allah sentiasa memberikan yang terbaik. Kita sahaja yang tidak mensyukuriNya

Saya kira, kalau kita ini benar hamba yang beriman kepada Allah SWT, kita akan mampu melihat betapa segala pemberian Allah kepada kita adalah pemberian yang terbaik.

Baik kesenangan, mahupun kesukaran. Semuanya terbaik.
Tinggal kita sahaja tidak belajar untuk bersyukur dalam erti syukur yang sebenarnya.
Kita sahaja yang suka bersangka buruk kepada Allah SWT.
Sedangkan, yang mengetahui baik atau buruk untuk kita hanyalah Allah SWT.

“Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” Surah Al-Baqarah ayat 216.


Siapakah kita untuk menyalahkanNya atas apa yang Dia timpakan kepada kita?
Diri sendirilah yang sepatutnya kita persalahkan hakikatnya.

“Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu.” Surah Asy-Syuura ayat 30.

Sabtu, 27 November 2010

~kiTa LuPa..KiTa BeRuRuSaN dEnGaN mAnUsiA~

Bayangkan situasi ini..Tapi boleh jadi ada juga yang pernah mengalaminya.

Ada seorang sahabat..Dia sangat baik, terkenal alim dan faqih dalam agama. Pelajarannya cemerlang, ibadahnya gemilang. Kita percaya dengannya. Satu hari, sahabat ini telah membuat satu penganiayaan @ kesilapan. Tanpa kita jangka, peribadi yang secantik itu telah melakukan sesuatu yang melukakan jiwa kita.

Kita pun berkata: “Apa la, selama ini ingat baik sangat”


Kemudian kekecewaan kita itu meleret-leret sehingga menghentam sekolahnya, pelajarannya, agama yang dia anuti dan syakhsiahnya yang baik selama ini itu.

Hakikatnya kita telah terlupa, bahawa kita sedang berurusan dengan manusia.

Manusia, bukan malaikat.

Sepanjang kita hidup, kita tidak akan bertemu manusia seperti malaikat. Tidak akan. Ianya mustahil. Kita berjumpa ramai orang baik dalam kehidupan tetapi, sebaik-baik mana pun manusia kita jumpa, pasti ada kekurangannya.

Yang jika kita mahu, kita boleh canang-canangkan keburukannya, kelemahannya.

Tetapi kita kena sentiasa mengingatkan diri. Dia adalah manusia. Pasti ada sisi kekurangannya. Kita yang inigin menilainya juga ada kekurangan.

Manusia bukan malaikat yang keimanannya mendatar. Manusia juga bukan malaikat yang tidak pernah membuat kesilapan. Manusia bukan malaikat yang 100% taat dan patuh pada segala larang perintah Allah
.

Manusia adalah manusia. Ada masanya di atas, ada masa di bawah. Sehebat mana pun manusia, akan ada sisi kekurangannya. Tinggal kekurangannya itu kecil atau besar sahaja. Sebaik mana pun manusia, akan ada silapnya. Tinggal kesilapan itu memberi kesan yang teruk atau tidak sahaja
.

Tetapi akal kita sukar untuk rasional.

Sebab kita lupa, kita berurusan dengan manusia.

Manusia, bukan robot

Yang cantiknya pada manusia, tiada manusia yang serupa 100%. Kalau muka seiras sekalipun, pasti ada kelainan dari segi akhlak, kehidupan peribadi, gaya tutur dan sebagainya.

Manusia bukan seperti robot, dicipta di satu kilang yang sama, diprogram dengan program yang sama dan bergerak dengan pergerakan yang sama. Manusia adalah makhluk bebas, diberikan ikhtiar, peribadinya terikat dengan persekitaran tumbesaran.

Sebab itu, Allah mengarahkan kita untuk berkenalan dan mendalami insan yang lain.

Justeru kita tidak boleh mengharapkan 100% daripada manusia. Kita perlu menerima sisi kekurangannya. Kita perlu bersedia untuk dia melakukan kesilapan. Kita perlu melapangkan jiwa kita, apabila dia melakukan kesalahan
.

Sebab kita berhubungan dengan manusia.

Manusia mana yang boleh dikatakan sempurna selain Rasulullah SAW?

Tiada.

Nanti ada waktu, kita pula kejatuhan

Dan perlu diingat, bahawa kita juga manusia. Percayalah cakap saya, tiada manusia yang akan sentiasa berada di atas sepanjang kehidupannya. Akan ada juga sesi kejatuhan demi kejatuhan. Tinggal kejatuhan itu besar atau tidak sahaja.
Namun, setiap kejatuhan itu, kita memerlukan teman yang memahami, yang mendalami keadaan kita yang sedang kejatuhan.


Sebab itu, apabila ada sahabat kita, kenalan kita, melakukan kesilapan, kesalahan, maka jangan terus disisihkan. Berikan peluang, tegur dengan tenang. Didik, pupuk, berusaha untuk terus menjaga hubungan dan saling lengkap melengkapi.

Hari ini, kita berusaha memahaminya.

InsyaAllah, ada hari, apabila kita memerlukan manusia memahami kita, Allah akan hantar pula seseorang untuk memahami kita.

Lapangkan dadamu kepada manusia, kerana Dia juga melapangkan rahmat-Nya untuk mereka.

Berikan peluang, luaskan medan maaf. Jangan pantas melenting. Jangan merajuk, dan jangan bersedih. Kita sedang berurusan dengan manusia. Perlukan toleransi, tolak ansur dan berlapang dada
.

Jangan kerana silapnya yang beberapa,apatah lagi kesilapan yang hanya berdasarkan 'syak wasangka' kita sisihkannya seakan dia ahli neraka.

Jangan.

Lihatlah Allah Yang Maha Penyayang itu. Bagaimana Dia berursan dengan manusia. Tidakkah anda lihat banyak kelapangan, kelonggaran yang Allah berikan untuk insan?

Contoh paling baik adalah, Allah mengutuskan Rasul itu dari kalangan manusia. Allah tidak menjadikan Jibril sebagai rasul kepada manusia. Hal ini kerana, Allah faham betapa manusia ini perlu pendidikan secara praktikal. Bagaimana mungkin manusia boleh mencontohi malaikat yang apabila Allah kata sekian, tanpa cepat sesaat, lewat sesaat, arahan itu akan dilaksanakan dengan penuh taat?

Kita juga melihat, Allah menyediakan keampunan yang sangat luas untuk insan. Kenapa? Kerana Allah tahu betapa manusia ini banyak silapnya.

Itu kelapangan Allah, empunya segala apa yang wujud di dunia.

Maka, di mana hak kita untuk membenci manusia yang berbuat kesilapan? Di mana hak kita untuk mencaci pula sekolahnya, agamanya, peribadinya yang baik sebelum kesilapannya itu?

Ya, kita benci kesilapannya, kesalahannya, keingkarannya. Tetapi kita tidak sesekali benci pada dia. Malah kita berhajat memahaminya, membimbingnya.

Sebab dia adalah manusia, seperti kita.

Semoga kita saling memahami, saling mendalami. Pecahkan tembok keegoan, buka seluas-luasnya tawaran kemaafan.


Jumaat, 26 November 2010

~UkHwAh..bEnCi dAn CiNtA~

Orang kata, "indahnya ukhuwah itu.."
Ditambah pula..
"..andai bertemu & berpisah kerana Allah"
Aku berfikir..indah benarkah ia?

Tika hati terluka lara
saat benci menguasai sukma
sejuta kebaikan lalu ditelan maya
satu kesalahan mu menjadi sisa

Ukhuwah kita ini kerana apa?
hati kita ini kurniaan siapa?
kata-kata mu juga dari mulut siapa?
adakah dgn pinjaman ini niatmu sengaja
?

Mudahnya menutur maaf
mudah juga memberi maaf
bila hati sudah redha memaaf
tapi masih berbekas, walau sudah memaaf..

sepertinya sakit benar..
sepertinya tidak merelakan..

Ku renung dalam2 ayat itu..
"bencilah kesalahannya,
tapi jangan kau benci orangnya."


Mampukah aku?
berbuat begitu pada saudaraku, keluargaku,
temanku,sahabatku & pada setiap yg ku cinta?
Saat mereka 'ter' khilaf,
adakah kemaafanku redha mengiringi kesalahan mereka?

tapi, demi sebuah ukhuwah & cinta
akan aku perjuangkan
kerana Allah yang menjadi saksinya

kerana pada setiap diri itu
yang ku benci hanya khilafnya
tetap cinta pada pelakunya
yang ku sakit hanya pada katanya
tetap sayang pada pelakunya

Ku lihat kata2 As-Syafi'i
"Aku mencintai orang2 soleh.."

diteruskan dengan titisan jernih air mata
"..meski aku bukan dari bahagian mereka,
dan aku membenci para pemaksiatNya,
meski aku tak berbeza dari mereka.."

Insan hebat berkata begitu
namun, aku ingin menjadi lebih hebat
kerana Allah yang menjadi saksinya
dalam tiap ikatan ukhuwah kita

"kerana tiap yang beriman itu tetaplah rembulan,
memiliki sisi yang kelam
yang tak pernah ingin dilihat sesiapa pun,
maka cukuplah bagiku memandang sang bulan
pada sisi indah yang menghadap ke bumi.."

Indahnya pada selalu memberi..
Indahnya pada sesekali merasai..
Kedua itu adalah saling..
bukanlah asing2..
seperti sang rembulan
yang kadang harus menggerhanai matahari..

Maafkanlah..
Leraikanlah..
Redhailah..
hidup ini terlalu singkat utk membenci..


~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Khamis, 25 November 2010

~JaNgAn SaNgKa-SaNgKa~

Entri ini hadir tatkala hati dirundung duka..kecewa..

kenapa?

kecewa dengan sikap manusia yang suka berburuk sangka. Mungkin kali ini aku yang menjadi 'mangsa'..tak mengapa..mungkin Allah nak uji UKHWAH kami..mungkin juga ini balasan dosa-dosa aku yang pernah berburuk sangka..Ampunkan aku Ya Allah.

" Dua perkara,tiada sesutu pun yang lebih utama daripadanya, iaitu: menyangka baik terhadap Allah taala, dan menyangka baik terhadap hamba-hamba Allah. Dan dua perkara lagi,tiada sesuatu pun yang lebih buruk daripadanya, iaitu: menyangka buruk terhadap Allah Ta'ala dan menyangka buruk terhadap hamba-hamba Allah"

Apakah dia buruk sangka?


Buruk sangka ialah anda menganggap semua perbuatan dan percakapan orang lain yang mungkin ada baiknya dan ada jahatnya,semuanya tidak baik, padahal anda boleh menganggap kesemuanya baik.

orang masam, dikata sombong.

orang tertawa, dikata cintakan dunia

orang selalu menangis, dikata manja

orang itu mungkin..

masam kerana teringatkan dosanya
ketawa kerana ingin bergembira seketika
menangis kerana penyesalan atas segala dosanya

suka ke kita kalau orang buruk sangka pada kita?tentu tidak.

jauhi buruk sangka.kalau berdoa pun kita diminta untuk bersangka baik dan yakin bahawa Allah akan memakbulkan doa kita.

jadi,sangka la yang baik2- baik.

Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :
“Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku”.

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
“Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku”..

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
“Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
“Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
“Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku.”
Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
“Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk

husnudzhon...nampak mudah,buat payah..

Allah swt mengingatkan :-

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ


ertinya : Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak tergelincir ke dalam sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa..." [Surah al-Hujurat, ayat 12]

Marilah berbaik sangka. Kita mulakan dengan diri kita dulu.Entri ini pastinya ditulis bukan untuk anda sahaja,pastinya untuk diriku juga.

banyakkan baik sangka..

Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: ""Ini adalah suatu berita bohong yang nyata. ( An-Nur : 12
)

sebahagian dari isi di dalam ini diambil dari tulisan ustaz zaharuddin.Moga Allah memberi kebaikan yang banyak buatnya...buat anda...juga buat diriku..

teruskan bersangka baik
.

~HuSnUDzH0n~..bErSaNgKa BaiK..

Bismillahirrahmannirrahim..

HUSNUDZHON…
Satu perkataan yang seakan memberi mesej kepada kita untuk sentiasa berfikiran positif. Husnudzhon ertinya bersangka baik dan lawannya Su’uzon yang ertinya bersangka buruk.

Sifat bersangka baik sepatutnya ada dalam diri setiap muslim dan harus dipraktikkan dalam harian kita. Terutamanya dalam kehidupan kita, apabila kita memperolehi sesuatu informasi, tidak kiralah sama ada berita yang buruk mahupun berita yang baik, seharusnya kita selidik dahulu tentang informasi tersebut.

Janganlah mempercayai berita tersebut seratus peratus tanpa usul periksa, kerana boleh jadi, berita tersebut tidak benar malah ditokok tambah pula oleh orang yang menyampainya. Merujuk kepada firman Allah dalam surah Al-Hujuraat ,ayat 6 :

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.”

Contohnya, rakan sebilik kita yang suka berhadapan dengan komputer ribanya 24 jam, dalam hati kita terbisik, “Eh, dia ni selalu buang masa duduk mengadap komputer, tengah chatting dengan boyfriend la tu. ” Atau pun, apabila kita melihat kawan A kita yang selalu jalan berseorangan, mesti hati kita terdetik,

” Kasihan dia ni selalu berseorangan, tu la, sombong sangat! nak jadi alim la tu tak nak bergaul dengan orang lain.”

Secara automatiknya, kita telah bersangka buruk terhadap orang lain. Dan dengan Suuzon ini jugalah kita dicatatkan sebagai dosa kecil kerana telah mengutuk orang, walaupun melalui hati. Barangkali kawan yang kita sangkakan membuang masa berhadapan dengan komputer sedang membincangkan tentang pelajaran melalui laman “messenger” atau sedang menyiapkan kerja kerja assignment? siapa tahu? Boleh jadi juga orang yang kita lihat selalu berseorangan, sebenarnya sedang dalam diam berzikir kepada Allah, atau menjaga batasnya dalam pergaulan antara lelaki dan perempuan, dan mungkin juga dia mempunyai masalah dan mahu bersendirian. Siapa tahu? Oleh itu, jauhilah daripada bersangka buruk terhadap orang lain. Seperti di dalam hadis:

“Jauhilah prasangka itu, sebab prasangka itu pembicaraan yang paling dusta” -HR. Muttafaqun alaihi.

Selain daripada itu, kita sebagai seorang muslim seharusnya ber-husnuzon terhadap Allah SWT. Memang benar, kadang kala, apa yang kita hajat atau idam-idamkan, tak selalu dimiliki. Sebagai refleksi, sebelum kita menempuh peperiksaan, pelbagai cara dan usaha telah kita lakukan. Study hard, work hard, burn the midnight oil, Stay up dan sebagainya. Kita bertungkus lumus berusaha agar kita berjaya dengan cemerlang. Namun, apabila keputusan peperiksaan keluar, kita kecundang dan kecewa.

Ingatlah, kita mesti sentiasa husnuzon. Mungkin Allah mahu memberi ujian kepada kita dalam bentuk yang begini kerana Dia sayang akan hambaNya. Mungkin juga, kerana Dia tidak mahu kita menjadi seorang yang riak dan takbur dengan keputusan yang cemerlang yang diperolehi atau mungkin juga, Dia mahu hamba hambaNya sentiasa merintih berdoa kepadaNya menjadikan mereka lebih dekat denganNya. Merujuk kepada ayat Al-Quran surah Al-Ankabut, ayat 2-3

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan, sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Dan sesungguhnya Allah akan menguji seseorang mengikut kemampuannya seperti yang telah tertulis di dalam Surah Al-Baqarah ayat 286 ;

“Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”

Oleh yang demikian, ber-husnuzonlah dengan Allah, bahkan dalam apa jua situasi pun. Sentiasa bersangka baik dalam setiap perkara, tidak kira dalam kehidupan dan ketika bergaul dengan manusia. Memang benar kata pepatah, banyak manusia, banyak ragam. Jadi, janganlah kita berprasangka buruk terhadap orang lain. Ingatlah firman Allah dalam Surah Al-Hujuraat ayat 12.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.”

“Seandainya engkau menyampaikan keburukan saudaramu, jika itu benar, maka bererti kamu sudah membuka aib saudaramu, dan jika itu salah, maka engkau sudah melakukan fitnah”

Selasa, 9 November 2010

~ SeNyUmAn & KeMaAfAN~


Tidak tahu bagaimana ingin memulakan, mungkin lebih elok sekiranya aku mengimbau sekelumit kenangan..

Bermula daripada tidak pernah mengenal antara satu sama lain, kami menyulam satu persaudaraan yang sangat erat..

Persaudaraan yang di bina atas dasar keikhlasan dan menghargai kasih sayang ilahi..Ianya berputik dan berkembang mekar melewati batas-batas waktu.. saat-saat akal dihimpit tekanan, kami saling bersandar kukuh di antara satu sama lain..Ibarat aur dengan dengan tebing. Saat si adik menjadi goyah,si kakak turut berhenti untuk tolong memapah..
Begitulah sebaliknya..

Namun hakikat ukhwah dan persaudaraan, pasti dilanda ujian..Saat menerima perkhabaran yang mengejutkan, diri ini cuba mencipta kekuatan dan mencari kesabaran..
Ya Allah..dugaan apakah yang Kau timpakan pada hambaMu yang lemah ini??..

Namun,hati ini benar-benar yakin bahawa apa yang dia lakukan pasti sudah difikirkan sedalam-dalamnya. Aku mahupun dia...sekadar manusia biasa yang tidak pernah lepas dari kesilapan..Lalu pertemuan diatur dalam suasana serba kejanggalan dan amat asing bagiku.. Hilang segala kepercayaan dan kejujuran yang kami pertahankan selama ini.. Walaupun tika dan saat itu akal masih kebuntuan,hati berusaha mencari kekuatan dan semangat.. aku tetap cuba berdepan dengan kenyataan..

Namun saat mendengar alasan bahawa bukan niatnya untuk mengaibkan..Cuma dia hanya ingin mencari kebenaran dan lebih rela berkongsi dengan sahabat terdekat...barulah diri ini sedar jarak yang semakin terpisah di antara aku dan dia..Bila hati aku masih dan terus menganggap dirinya bagai seorang adik, aku bukan lagi seorang kakak dalam sisi hidupnya..

Mungkin aku sedih, kecewa dan terluka dengan tindakannya tapi aku mengerti hakikat sebuah ukhuwah..umpama sebuah pelayaran... Mungkin sudah sampai waktu untuk dia dan aku mengubah haluan pelayaran masing-masing.. Apa pun, doa dan rasa sayang pada dirinya tidak pernah berubah... Dan aku sentiasa mengharapkan bahawa kami akan ketemu lagi di tengah perjalanan dengan izinNya..


Segala puji bagi Allah... saat menerima mesej darinya baru-baru ini, aku memanjatkan kesyukuran yang tidak putus-putus kepada Allah. Aku sedang cuba melupakan kisah lalu yang penuh dengan kelukaan dan amat pahit untuk dikenang.. kerana apa yang lebih penting ukhwah ini terus terjalin dan mendapat rahmat di sisiNya.. Aku amat berharap inilah permulaan untuk sebuah kisah yang baru..

Ya Allah...

Terlalu banyak kurniaan daripadaMu dalam hidup ini..
Aku memohon keampunan daripadaMU Ya Allah kerana pernah merasa hidup ini terlalu susah dan pernah juga ingin mengalah..
Kalaulah hidup ini umpama lukisan..mungkinkah lukisanku ini yang paling banyak coretan warnanya..
Setiap detik yang melewati hidupku kini benar benar menginsafkan. Pernah dulu aku hidup di jurang yang paling dalam tetapi kini aku memerhati dari puncak yang tertinggi..
Aku ingin menikmati setiap anugerah yang Kau kurniakan tanpa sangsi..
Aku tidak pernah tahu hidup ini sampai bila namun dalam ruang yang terhad ini,biarlah ianya dipenuhi detik detik gembira yang tidak melekakan kerana walau di mana dan siapa pun aku...
Aku tetap seorang hamba..

Ya Allah..
Terima Kasih untuk keluarga yang memahami..
Terima Kasih untuk teman-teman yang menyayangi..
Terima Kasih untuk kehidupan yang penuh warna-warni..
Terima Kasih untuk setiap kurniaan yang diberi..


Keindahan dalam persaudaraan..ukhwah fillah..- SENYUMAN dan KEMAAFAN..



Jumaat, 5 November 2010

~MaAfKaN kEsALaHaN iNsAn~

Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah,Allah Azza Wa Jalla masih memberi saya kesempatan dan kemampuan untuk menulis lagi.

Setelah lebih sepuluh hari,hari ini saya berpeluang semula untuk mengemas kini blog dengan menulis sesuatu yang bermanfaat buat diri saya dan semua yang membaca InsyaAllah.

Sepanjang 2 bulan yang lepas,saya melalui beberapa pengalaman yang besar dalam hidup saya,setiap satu daripadanya telah menguji kemampuan dan ketahanan diri ini. Salah satu daripadanya adalah suatu pengalaman yang saya tidak langsung pernah menjangkakanya. Ia mungkin disebabkan oleh beberapa peristiwa yang telah mengguris hati banyak insan.

Bertitik tolak daripada peristiwa itu,saya mulakan kembara ilmu saya dengan mencari bahan-bahan yang boleh saya pelajari tentang erti dan nilai sebuah kemaafan. Ia bertujuan untuk membetulkan dan mengkoreksi diri saya juga. Mungkin kita sering terlepas pandang tetang perkara ini dan mengambil mudah setiap kali kita berdepan dengannya didalam kehidupan seharian.

Sedang saya asyik mencari dan membaca,saya terjumpa sebuah laman web yang saya simpan dalam laptop kesayangan saya. Begitu besar hikmah yang Allah tetapkan,pada waktu saya pertama kali berjumpa dengannya,saya tidak berkesempatan untuk membaca,jadi saya hanya copy n paste artikel tersebut. Rupa-rupanya sudah diatur oleh Allah Subhana Wata'ala bahawa sekarang adalah masa yang terbaik untuk saya membaca dan menghadamkanya.

Ia adalah sebuah karya seorang sarjana terkemuka dunia Islam. Kesarjanaanya dimanfaatkan oleh jutaan manusia sehingga kesaat ini didalam pelbagai bidang dan displin ilmu.

Dalam ratusan jilid perbendaharaan kitab dan risalah ilmunya,Allah Subhana Wa Ta'ala mentakdirkan saya berjumpa dengan tulisan yang ringkas dan pendek ini untuk dimanfaatkan.

Oleh kerana saya sangat tersentuh dengan apa yang dicatatkan oleh beliau,saya begitu teringin untuk kongsikan tulisan ini dengan semua orang dan saya begitu yakin ia pasti akan bermanfaat buat ramai manusia..

Siapakah sarjana yang saya maksudkan?

Sengaja saya letakkan nama beliau diakhir tulisan ini supaya nama beliau tidak mengganggu persepsi anda sebelum dan sepanjang pembacaan.

Tulisan ini dicatatkan ketika beliau dihukum penjara berpunca daripada fitnah dan tuduhan palsu yang dilontarkan keatas beliau. Ingin saya jelaskan,perhatikan sikap dan akhlak beliau berdepan dengan ujian dan orang-orang yang memusuhi beliau.

Selamat membaca

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih,Maha Penyayang

Sesungguhnya segala puji bagi Allah, yang telah merahmatiku ,memberikan nikmat yang besar dan memberkatiku yang mana selayaknya ia disyukuri dengan meneguhkan ketaatan kepadaNya, membiasakan diri bersabar mematuhi arahanNya. Sesungguhnya seorang hamba telah diperintahkan untuk lebih bersabar ketika waktu lapang supaya apabila datang waktu susah.

Allah Subhana Wata’ala berfirman ;

“Dan demi sesungguhnya! kalau Kami memberinya pula kesenangan sesudah ia menderita kesusahan, tentulah ia akan berkata: "Telah hilang lenyaplah dariku segala kesusahan yang menimpaku". Sesungguhnya ia (dengan kesenangannya itu) riang gembira, lagi bermegah-megah (kepada orang ramai).Kecuali orang-orang yang sabar dan mengerjakan amal soleh maka mereka itu akan beroleh keampunan dan pahala yang besar. “(Surah Hud 11 : 10-11)

Dan kamu semua tahu bahawa Allah yang Maha Sempurna telah memberkati peristiwa ini [1] yang mana dengan keberkatan ini agamaNya dibela,FirmaNya diangkat tinggi,tenteranya dibantu dan para waliNya dimuliakan. Hal ini juga menjadi penyebab untuk memperkuatkan Ahlu Sunnah Wa al-Jamaah,dan menyebabkan penghinaan kepada ahlu Bid’ah dan pemecah belah. Ia juga menjadi penyebab kepada pengesahan terhadap apa yang telah kamu sahkan daripada Sunnah.

Dan hal ini bertambah dengan terbukanya pintu-pintu hidayah,kemenangan dan bukti sepeti yang telah diketahui oleh orang ramai yang mana tidak ada yang boleh menghitungnya selain Allah. Ia juga menjadi penyebab kepada orang ramai untuk mula menerima jalan Sunnah dan Jamaah serta nikmat lain yang tidak terhitung jumlahnya. Semua ini mesti disertai dengan kesyukuran yang luar biasa kepada Allah disamping bersabar walaupun didalam waktu yang mudah.

Dan kamu semua tahu bahawa daripada prinsip-prinsip yang melengkapkan agama ialah menyatukan hati,menyatukan kata dan berbaik-baik antara satu sama lain.

Allah Azza Wa Jalla berfirman ;

“Oleh itu, bertaqwalah kamu kepada Allah dan perbaikilah keadaan perhubungan di antara kamu…”(al-‘Anfal 8:1)

“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai…”(ali-Imran 3 :103)

“Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.”(ali-Imran 3:105)

Dan banyak lagi contoh-contoh lain seperti ini daripada firmanNya,yang mana memerintahkan kita untuk bersama dengan jamaah (mengikut jalan para sahabat) dan bersatu padu serta melarang perpecahan dan perbezaan.

Orang yang paling menjadi contoh bagi prinsip ini ialah Ahlu Sunnah wa Al-jamaah sepertimana pemecah belah menjadi contoh bagi orang-orang yang menyalahinya.
Yang melengkapkan Sunnah ialah,ketaatan kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Ini sebab mengapa Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda ;
“Sesungguhnya Allah meredhai kalian tiga perkara, engkau menyembah-Nya dan tidak mempersekutukannya dengan sesuatupun, berpegang teguh dengan semua tali Allah dan tidak berpecah belah dan engkau memberikan nasihat kepada orang yang Allah berikan kuasa untuk memimpin urusan kalian”[Hadith Riwayat Imam Muslim dan Imam Ahmad]
Dan didalam koleksi sunan hadith, Zayd bin Thaabit dan Ibn Mas’ood Rahimahullah (Dua orang sahabat yang faqih) meriwayatkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda :
"Allah Subhana Wa Ta’ala akan memberikan barakah berupa kecerahan bagi diri seseorang yang mendengarkan dari aku sesuatu (ilmu) lalu ia menghafaznya dan kemudian menyampaikannya kepada yang lain. Banyak penyampai ilmu ini tidak memahami ilmu tersebut dan banyak penyampai ilmu ini menyampaikan ilmu tersebut kepada orang yang lebih memahami daripada mereka. Disana ada tiga perkara yang tidak ada kebencian padanya bagi hati orang yang beriman : Keikhlasan kepada Allah dalam melakukan sesuatu, nasihat kepada mereka yang berkuasa dan berpegang teguh kepada Jamaah”[Hadith Riwayat Imam Ahmad dan Imam Ibnu Majah]

Dan kata baginda ‘Tidak ada kebencian’ bermaksud tidak langsung membencinya. Maka hati seorang muslim tidak membenci sifat-sifat ini. Sebaliknya mereka mencintai dan meredhainya.

Justeru itu,perkara pertama yang akanku mulai merujuk kepada prinsip ini ialah berdasarkan apa yang terkait dengan diriku. Maka anda semua tahu (semoga Allah meredhai kalian) Aku tidak inginkan kerosakan sama sekali (zahir ataupun batin) bagi sesiapapun secara umum daripada umat islam apalagi teman-teman dan sahabat kita.Tidak pula aku memendam rasa tidak senang terhadap mereka,tidak pula aku menyalahkan mereka atas apa sebab pun. Sebaliknya bagiku mereka selayaknya dimuliakan,dicintai,dihormati lagi dan lagi berdasarkan tahap setiap daripada mereka.

Dan seorang insan tidak boleh terkecuali (salah satu daripada tiga jenis):
Seseorang yang ikhlas berusaha untuk memastikan kebenaran dan ianya tepat,atau seseorang yang berusaha untuk memastikan kebenaran tetapi ianya silap ataupun seseorang yang berdosa.
Bagi yang pertama,dia diganjari dan dihargai. Bagi jenis yang kedua,mereka diganjari atas usaha mereka dan dimaafkan kesilapan mereka. Dan bagi jenis yang ketiga,semoga Allah ampunkan kita,dia dan semua orang yang beriman.

Kita sepatutnya tidak meninggalkan perkataan mereka yang menentang prinsip ini dengan mengatakan si fulan mengurangi si fulan,apa yang dilakukan oleh si fulan menjadi punca syaikh disakiti,atau si fulan punca semua ini berlaku dan perkataan-perkataan lain sepertinya yang mengandungi kritikan daripada sebahagian teman-teman dan sahabat kita. Tentu sekali aku tidak membenarkan teman-teman dan sahabat kita disakiti dengan cara ini,tidak ada kekuatan melaikan kekuatan Allah!

Bahkan kritikan ini sebenarnya kembali kepada orang yang mengkritik melainkan dia ada melakukan amal soleh dan Allah mengampuninya (Jika Allah Mahu),dan sudah tentu Allah mengampunkan yang lepas ataupun yang lampau . Dan kamu semua tahu tentang kezaliman yang telah dikenakan keatas teman-teman dan sahabat kita di Damsyik (Syria) dan ia masih berlaku sekarang di Mesir. Rialitinya ia tidak disebabkan oleh kekurangan atau kelemahan pada sahabat-sahabat,tidak juga kezaliman ini melanda oleh kerana kita telah mengubah pendangan kita dan membenci mereka. Bahkan setelah dia (sahabat) menerima layanan yang zalim,status,kecintaan dan hormat kita kepada dia bertambah. Sudah tentu ujian seperti ini bermanfaat buat orang-orang yang beriman kerana Allah membetulkan dan mempertingkankan mereka dengan sebab (ujian) tersebut. Sesungguhnya seorang mukmin dengan mukmin yang lain adalah ibarat sepasang tangan yang saling membasuh antara satu sama lain. Yang mana kadangkala kekotoran tidak dapat dihilangkan melainkan dengan cara yang keras(tekanan).Tetapi kekerasan ini membawa kepada kebersihan dan kelembutan,maka kekerasan ini adalah terpuji. [2]
Kamu semua juga tahu,banyak daripada apa yang telah berlaku adalah tipu,tudahan yang tidak benar,kecurigaan yang salah dan dipandu oleh perasaan hasad dan sepertinya yang tidak dapat diterangkan. Maka semua penipuan dan tuduhan tidak benar yang dilakukan keatasku adalah sebenanya punca kebaikan dan barakah keatasku.

Firman Allah Azza Wa Jalla ;
“Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu; janganlah kamu menyangka (berita yang dusta) itu buruk bagi kamu, bahkan ia baik bagi kamu. Tiap-tiap seorang di antara mereka akan beroleh hukuman sepadan dengan kesalahan yang dilakukannya itu, dan orang yang mengambil bahagian besar dalam menyiarkannya di antara mereka, akan beroleh seksa yang besar (di dunia dan di akhirat).” (an-Nur 24 : 11)

Justeru dengan ujian ini,Allah menzahirkan cahaya kebenaran dan buktinya yang mana menangkis pendustaan dan penipuan. Maka dengan itu aku tidak ada keinginan untuk membalas dendam terhadap mereka yang membuat penipuan keatasku,yang telah menekanku ataupun yang telah menunjukan permusuhan dan kebencian terhadapku. Sesungguhnya aku memaafkan setiap muslim dan aku sukakan kebaikan bagi setiap muslim dan aku inginkan kebaikan untuk setiap muslim sepertimana aku inginkan kebaikan untuk diriku. Bagi yang telah menipu dan melakukan kesalahan (terhadapku), aku telah memaafkan mereka.
Adapun yang melibatkan (pencabulan) hak-hak Allah,sekiranya mereka memohon taubat,nescaya Allah akan menerima taubat mereka. Dan sekiranya tidak,hukuman Allah akan terlaksana keatas mereka. Jika seorang insan dihargai kerana perbuatan jahatnya,jadi aku ingin berterima kasih kepada semua yang menjadi sebab kepada ujian ini menimpa diriku.

Bagaimanapun kepada Allah dipanjatkan kesyukuran diatas barakah dan nikmatNya yang mana tidak berlaku sesuatu perkara keatas seorang mukmin melainkan ada kebaikan untuknya.

Orang-orang yang berniat murni juga dihargai diatas kemurnian niat mereka,dan orang-orang yang berbuat baik dihargai diatas kebaikan mereka. Adapun bagi mereka yang melakukan kejahatan,kita memohon kepada Allah agar memberikan keampunan kepada mereka. Dan kalian tahu,sesungguhnya ini adalah daripada keperibadianku.

Kalian juga tahu bilamana Abu Bakar as-Siddiq Radhiallahu ‘Anhu berdepan dengan peristiwa al-Ifq (fitnah keatas Aisyah Radhiallahu ‘Anha, anaknya dan isteri kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam) Allah telah menurunkan firmanya,yang kemudian Abu Bakar as-Siddiq bersumpah tidak akan memberikan sebarang kebajikan kepada Mistaah bin Athaathah kerana Mistaah adalah salah seorang yang terlibat didalam konspirasi fitnah tersebut.

Maka Allah berfirman :

"Dan janganlah orang-orang yang berharta serta lapang hidupnya dari kalangan kamu, bersumpah tidak mahu lagi memberi bantuan kepada kaum kerabat dan orang-orang miskin serta orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah; dan (sebaliknya) hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu; tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."(an-Nur 24 :22)

Setelah ayat ini diturunkan,Abu Bakar as-Siddiq Radhiallahu ‘Anhu berkata : “Demi Allah, Aku suka Allah mengampuniku, Maka beliau pun meneruskan pemberian bantuan dan kebajikan kepada Mistaah seperti biasa”[Riwayat Imam Bukhari]. Jesteru itu,dengan memberi kemaafan, berbuat baik antara satu sama lain dan berjihad dijalan Allah,akan menjadi ketetapan bahawa :

"Dan (telatah kaum munafik itu menjadikan) orang-orang yang beriman berkata: "Adakah mereka ini orang-orang yang bersumpah dengan nama Allah, dengan sebenar-benar sumpahnya, bahawa mereka benar-benar menyertai dan menolong kamu?" Telah gugurlah amal-amal mereka, lalu menjadilah mereka: orang-orang yang rugi.(53) Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjuang dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah, dan mereka tidak takut kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya, lagi Meliputi PengetahuanNya.(54) Sesungguhnya Penolong kamu hanyalah Allah, dan RasulNya, serta orang-orang yang beriman, yang mendirikan sembahyang, dan menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah)."(al-Ma’idah 5 :53-55)

Wassalaamu ‘alaikum wa rahmatullaahi wa barakaatuhu.

[1] Merujuk kepada peristiwa Ibn Taimiyah dipenjara buat pertama kali pada tahun 705 Hijrah selama satu tahun setengah. Peristiwa ini berlaku disebabkan penipuan dan tudahan palsu yang dilontarkan keatas beliau.

[2] Merujuk kepada teman-teman mereka di Damsyik Syria. Mereka menjadi lemah atas ujian getir yang dihadapi dan tidak terus teguh diatas manhaj (metodologi) ini. Oleh itu Ibn Taimiyah melarang anak murid dan teman-temanya daripada mengapa-apakan mereka. Malah beliau menyatakan bahawa beliau telah memaafkan,tidak punya sebarang perasaan dendam malah menghormati dan mencintai mereka.
Begitulah besar dan murninya jiwa seorang sarjana yang masyhur sebagai Syaikhul Islam Ibn Taimiyah Rahimahullah.

Jadi kita bagaimana?

Jawapannya sudah tentu ada pada diri masing-masing.

Saya ingin mengambil peluang ini untuk meminta maaf kepada semua teman-teman dan insan-insan yang pernah dan sedang bersama saya atas segala tindak tanduk saya selama ini yang mungkin telah mengguris perasaan kalian. Pastinya saya bukan sengaja untuk berbuat demikian,namun sebagai insan tentulah ada kekurangan dan kelemahan yang banyak pada diri saya. Malah demikianlah semua manusia.



Oleh itu kasihani dan maafkanlah kesalahan insan,mungkin hari ini giliran kita untuk memaafkan kesalahan orang lain,siapa tahu satu hari nanti akan tiba giliran kita pula yang mengharapkan kemaafan. Bukankah pada masa itu nanti kita akan sangat berharap agar mendapat belas kasihan dan keampunan?

Tambahan pula 10 Zulhijjah sudah bersedia untuk menyapa kita,cuma kita sahaja yang belum pasti samada sudah bersedia ataupun belum untuk menyambutnya.Justeru, sebagai salah satu persediaan menyambut kedatangan Aidil Adha yang mulia ini,saya mengharapkan tidak ada yang berdendam dan terguris dengan saya,oleh itu maafkanlah saya!

Sekian sahaja.

Tuhan, ku mohon, kuatkan hatiku dalam ketaatan pada-Mu, Rasul-Mu dan Ad-Din-Mu.. moga aku mati dalam keadaan Mukmin, bukan Musyrik.. moga bila aku mati, matikan aku juga dalam keadaan syahidah.. tapi ku tahu.. sebelum maqam itu tercapai aku harus ‘syahid’kan semua runtunan diri dan nafsu.. perlu ku ‘syahid’kan dunia dari hatiku…bahkan mesti! agar syahid disisi-Mu ku peroleh… mampukah aku?

Khamis, 28 Oktober 2010

~Ukhuwwah....~Lillah...~

Bila sebut pasal ukhuwwah.
Yang aku faham..ialah… suka duka bersama.
Tidak meninggalkan dan tidak ditinggalkan.

Dan setiap ukhuwwah itu..akan diuji. Dan disinilah perlunya ‘lillah’
Ukhuwwah fillah.
Means.. for Allah only.

saling menyayangi keranaNya, saling memberi keranaNya, menegur walau ia menyakitkan, menerima walaupun ianya sukar.
Kerana Allah.

Senang untuk sms sahabat2 kita.. ckp tentang ukhuwwah fillah. Tapi berapa ramai sanggup buktikan?

Bila seorang sahabat kita diuji.. atau kita sendiri diuji..itu bermaksud, kita semua terlibat sama. Dan jika kita terseret secara tidak sengaja.. itulah harga yang perlu dibayar~ kerana kesetiaan kita kepada ukhuwwah.

Dan aku sendiri pernah berjanji.
“dia tidak meninggalkanku ketika aku parah dahulu..Alhamdulillah..begitu juga aku.. Jadi, atas alasan apa perlu aku abaikannya?”




Kemudian.. aku mahu kasihinya lebih dari diriku sendiri. Kerana di situ adanya halawatul iman. Dan aku mahu menyayangi dan bertemunya hanya keranaNya agar kami bisa bersama di syurga nanti dengan naungan syafaatNya~

do we? Lillah? insyaAllah!

untuk mereka yang pernah hadir bersama2 di jalan ini..

Dan kini aku parah lagi..dimana dia???..aku pun tak pasti..masih adakah lagi Ukhuwwah antara kami..dimanakah ukhuwwah lillahi Taala yg selalu diungkapkan???Hanya Allah yang Maha Mengetahui sesuatu yg tlh direncanakan untukku..think positif... =)

Khamis, 21 Oktober 2010

~SyuKuR AtAs SeGaLa CiNta~

Saya menanti masa untuk pulang keesokan harinya.. Sambil-sambil itu.. ini ialah coretan saya di saat ini. Saya melayangkan memori… dan melakarkan apa yang saya rasai..

***

Abah..Kakak.Abang..Adik2..anak saudara...sesekali kelibat arwah mak muncul..isk3..rindu mak..

Hidup saya terisi dengan kasih sayang.
Alhamdulillah ya Allah~ nikmat cinta yang tidak terhingga. Mereka memberi cinta tanpa syarat!

***

Saya dikelilingi mereka yang saya sayangi dan disayangi. Ini adalah anugerah-Mu Tuhan!

Namun,di usia begini kebelakangan ini.. lumrahnya, pasti dalam proses membina keluarga. Dan ramai juga yang sering bertanyakan kepada saya “bila nak dirikan masjid” dan risikan demi risikan dari kawan-kawan juga saya terima untuk tahu.. di hati saya, siapa dia?

Erm..mengeluh panjang.

Entahlah, semakin lama semakin lemas dengan soalan ini.
Bagaikan serik untuk bercakap tentangnya.
Dan semestinya saya tidak punya jawapan untuk itu.
Dan saya tidak mahu menjawabnya.
Noktah.

Mahu sahaja bercakap dengan mereka “cukuplah, tak payah tanya tentang hal ni lagi”
Huh~ yang pasti, tidak boleh. Kerana itu hak mereka bila mereka persoalkan.

“Hurm. No comment. Entah esok, entahkan tidak. Urusan-Nya”

Saya juga terima usikan daripada sahabat-sahabat dan anak-anak didik saya.. tentang isu ‘berpunya’. Ai..nakal betul mereka..entah dari mana didengarinya berita-berita palsu ini.

***

Dan jawapan saya setakat ini..

Yang mendatang akan didatangi. Bila tiba masanya.
Sekarang. Kita mungkin telah ditemukan dengan orang yang salah. Bukan kerana Allah tidak menyayangi kita. Tapi kerana kasih-Nya, Dia mahu kita hargai setiap detik yang kita ada…

“Memang Allah sengaja..
Memang Allah sengaja menemukan kita dengan orang yang salah
Supaya kita sedar bahawa Allah Maha Pemurah dan Penyayang
...Kerana mengingatkan kita bahawa..
dia bukanlah pilihan terbaik untuk kita dan kehidupan kita pada masa hadapan..
Memang Allah sengaja menemukan kita dengan orang yang salah..
supaya kita faham bahawa Allah yg terbaik utk kita....”

Hari ini. Biarlah saya membawa diri saya ke daerah sepi ini. Menguatkan pergantungan kepada yang Maha Esa, kerana jodoh saya ditangan-Nya. Pertemuan kami sudah dirancang. Pilihan baik atau buruk cara pertemuan. Adalah di tangan kami. Kami?? Siapa kami? Hehe..

Hari ini. Biarlah saya mengusung rindu kepada sebuah penantian. Suatu hari, akan tiba.. Right time, right person! Dan jika tiada di alam fana ini. Semoga di sana dia sedia menanti. Amin!

"kita semua punya cinta.. berilah pada penganugerah cinta. iaitu Allah. cinta sepenuh hati..kemudian berilah pada yang hak... itu pasti"

Yang pasti. Jujur dari hati. Mahu berbicara dengan suami begini..

“Dan akhirnya pada saat ini. Kalau ini kiranya jawapan pada segala doa. Inilah masa yang sesuai. Lillah~ kerana Allah kita dipertemukan dan kerana-Nya juga kita akan dipisahkan. Tiada apa yang mampu saya berikan melainkan harga sebuah kesetiaan hingga ke syurga. Kerana Allah.. jalan ini akan terus mekar bersamamu”



Wah2…sudah jiwang..haha~ dah2.. stop! Nanti ramai yang terkejut bila saya berbicara tentang hal ini. (so, jangan gelak ye!)

buat mereka di luar sana.. usah resah, jangan gundah..andai belum berpunya..tapi yakinlah.. yang mendatang akan didatangi..pada masa yang sesuai..bila sudah takdir...
sekarang.. berbahagialah denga segala cinta yang ada.. syukurilah.. keluarga dan sahabat2... mereka berhak disayangi.. syukurilah..
“perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik”

Ini janji Allah. Jadi? Yakinlah!

Selasa, 19 Oktober 2010

~NiKmAt TiDuR YaNg SeMpUrNa~

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :
Dan kami telah menjadikan tidur kamu untuk berehat, Dan Kami menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi), Dan Kami menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) masa untuk mencari rezeki. (An-Naba’: 9 – 11).

Menurut Ibn Qayyim al-Jauziyah dalam Madarij al-Salikin:

Waktu tidur yang lebih baik ialah pada pertengahan malam yang awal iaitu kira-kira pukul 10 malam.
Waktu-waktu yang tidak seharusnya kita tidur ialah selepas waktu Subuh sehingga terbit fajar, waktu selepas Asar sebelum terbenam matahari dan dari waktu Maghrib ke Isyak.
Menurutnya, tidur pada waktu-waktu ini tidak memberi manfaat kepada tubuh badan, malah boleh mendatangkan kemudaratan dan makruh hukumnya.


******
Bagaimana patut kita tidur?

Tidur mempengaruhi metabolisme tubuh dan merangsang daya penyerapan.Oleh yang demikian,banyak tidur juga tidak sihat untuk tubuh badan.Ini kerana tubuh kita menyerap wap-wap kotor di udara.Tidur banyak bukan menjadikan kita segar bersemangat tetapi malah berasa lemah tubuh badan.

Ibn Qayyim menyatakan bahawa banyak tidur akan mematikan hati, memberatkan badan, membazirkan masa, mewarisi sifat kelalaian dan malas. Beliau menyatakan hukum banyak tidur sebagai sangat makruh di sisi Allah.

Dipetik daripada karya Imam an-Nawawi,Riyadhus Salihin dlm Kitab 'Kesopanan Tidur '.
Contoh tidur yang terbaik adalah sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. Baginda s.a.w. biasanya pergi tidur tidak terlalu malam, kemudian bangun beberapa saat setelah lewat tengah malam untuk melakukan sembahyang Tahajud dan berehat menunggu fajar menyingsing untuk bersembahyang Subuh berjemaah.

Menurut Dr. Mohammed Osman Nasir, solat tahajud juga boleh menjauhkan penyakit buah pinggang yang selalu menyerang orang yang banyak tidur dan bangun lewat daripada tidur malam.

Dari segi cara dan posisi tidur:

-cara berbaring dengan posisi terlentang adalah kurang sihat. Ini kerana cara demikian akan menekan atau menyesakkan tulang punggung, bahkan kadangkala dapat menyebabkan kita ingin ke tandas.

-Tidur secara menelungkup pula tidak praktis untuk pernafasan.

Suatu ketika , Rasulullah s.a.w. berjalan melewati seorang lelaki yang tidur telungkup di dalam masjid; Beliau membangunkan lelaki itu, lalu berkata, "Bangun, duduklah. Cara tidurmu tadi adalah cara tidur ahli Neraka."

-Rasulullah juga melarang umatnya tidur di bawah terik matahari. Secara logik hal ini mudah difahami,karena cahaya matahari sering rnenyebabkan tekanan panas (sun stroke), kejang otot atau krem dan lainnya.

-Tidur pada sisi kiri badan (menghadap ke kiri) juga akan mengganggu kesihatan kita, kerana menghimpit jantung sehingga peredaran darah terganggu dan mengurangi aliran darah ke otak, jika ini terjadi kita akan mengalami mimpi-mimpi sedih dan buruk.

-Posisi tidur terbaik menurut sains adalah pada sisi kanan tubuh (menghadap ke kanan). Fakta ini telah diuji melalui kajian perubatan moden. Malah ia membenarkan cara dan ajaran Rasulullah s.a.w. yang bersumberkan wahyu, di mana Rasulullah s.a.w. menganjurkan kepada para pengikutnya untuk tidur berbaring pada sisi badan bahagian kanan.

Perlu diketahui dan diingat sehubungan dengan fenomena tidur ini, iaitu jika terdapat suatu keinginan dan niat di dalam fikiran kita sebelum tidur, maka hal-hal tersebut akan terserap di dalam alam bawah sedar kita sepanjang malam dan tanpa disedari akan mempengaruhi fikiran dan tindakan kita.

Sebagai contoh, jika seorang anak kecil tertidur dalam keadaan menangis maka pada umumnya saat anak itu bangun dia akan menangis lagi. Oleh sebab itu, kita dianjurkan agar mengarahkan perhatian kita sebelum tidur pada hal-hal yang berhubungan dengan moral dan spiritual.

Rasulullah s.a.w. menyuruh kaum Muslimin untuk membaca dan merenungkan ayat-ayat al-Quran, iaitu ayat Kursi dan tiga surah terakhir daripada al-Quran sebelum tidur. Ayat-ayat tersebut dibacakan bukan bertujuan untuk dijampi-jampi atau mantera tetapi sebaliknya dibaca bagi mengingatkan kita kepada Pencipta.

Lebih jelas lagi, Rasulullah memberi petunjuk , "Bila kamu hendak tidur, hendaklah berwudhu seperti akan solat, kemudian berbaringlah pada sisi kanan dan ucapkanlah (doa), "Ya Allah, aku serahkan urusanku pada-Mu serta aku berlindung pada-Mu dengan mengharap pahala-Mu dan takut hukuman-Mu. Tiada tempat berlindung kecuali perlindungan-Mu. Aku beriman kepada kitab-Mu yang Engkau turunkan dan nabi-Mu yang Engkau utus". Jika kamu mati, maka kamu mati dalam keadaan fitrah" (HR Bukhari-Muslim dari al-Barra bin Azib) .


Rasulullah s.a.w. memberikan contoh yang baik untuk tidur, lengkap dengan doa-doanya. Abu Bakar Jabir al-Jaza’iri dalam Minhaj al-Islam telah menghimpunkan adab-adab tidur dalam Islam seperti berikut :

1. Jangan dilewatkan tidur selepas solat Isyak melainkan ada hal penting seperti bermuzakarah ilmu, melayani tetamu dan sebagainya. Diriwayatkan daripada Abu Barzah, sesungguhnya Nabi s.a.w. membenci untuk tidur sebelum solat Isyak.

2. Berwuduk sebelum tidur. Sabda nabi s.a.w. jika kamu mendatangi tempat tidur kamu, maka berwuduklah sebagaimana wuduk untuk solat.

3. Mulakan tidur atau berbaring atas rusuk kanan sebagaimana sabda nabi s.a.w. kepada al-Barra’ Mulakanlah tidur kamu di atas rusuk kanan.

4. Jangan tidur dengan cara meniarap yang menekan perut kerana sabda Nabi s.a.w. Sesungguhnya cara tidur meniarap adalah tidur ahli neraka.

5. Amalkan doa-doa sebelum dan sesudah tidur seperti yang diajarkan Rasulullah s.a.w. seperti membaca Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahu Akbar sebanyak 33 kali atau membaca surah al-Fatihah dan awal surah al-Baqarah sampai al-muflihun, ayat Kursi dan akhir surah al-Baqarah daripada lillahi ma fis samawat…. hingga akhir dan sebagainya.




~Nikmat tidur..jangan disia-siakan... =D

Isnin, 18 Oktober 2010

~Ya Allah..Perkenankan Doaku ini..~

Wahai tuhan,
Ku tak layak ke syurgamu..
namun tak pula aku sanggup ke neraka mu..
Ampunkan dosaku
terimalah taubatku..
sesungguhnya Engkaulah pengampun
dosa-dosa besar..

Ya Allah..
Aku memohon kepadamu untuk mendapat rahmat dari sisiMu untuk membimbing kalbuku..
aku memohon untuk mendapat rahmat disisimu untuk mengatur hal2 yang belum teratur,
menolak godaan,
memperbaiki hubunganku,
memelihara agamaku,
menjaga niatku yang tidak kelihatan,
mengangkat dan mensucikan amalanku yang kelihatan,
mencemerlangkan wajahku,
memberi petunjuk kepadaku untuk melangkah ke jalan yang lurus,
memenuhi hajatku,
menjaga daku dari segala kejahatan..

Ya Allah..
Sesungguhnya aku pohonkan keimanan yg tulus ikhlas melimpahi seluruh hatiku..
aku pohon juga keyakinan yang benar..
sehingga aku mengetahui bahawa tidak akan mengenai diriku oleh sesuatu musibah kecuali apa yang telah engkau tentukan kepadaku..
jadikanlah aku redha menerima segala ketentuan..

Ya Allah..
Aku pohonkan keimanan yang jujur..
keyakinan yang tidak kufur lagi kemudiannya..
aku juga pohon rahmatmu yang dpt menampung kemulian anugerah rahmatMu di dunia dan di akhirat..

Ya Allah..
Aku pohonkan kemenangan ketika menemuiMu
ketabahan hati menerima keputusanMu..
aku pohonkan dariMu tempat kedudukan para syuhada'
dan kehidupan orang-orang yang bahagia
dan mendapat pertolongan untuk menghadapi musuh
dan menyertai para nabiMu..

Ya Allah..
KepadaMu lah aku menempatkan hajatku..
meskipun lemah buah fikiranku..
dan singkat amalku..
namun aku amat berhajat kepada rahmatMu..
oleh kerana itu aku mohon kepada Mu Wahai pengadil segala perkara,
penyembuh segala hati,
sebagaimana Engkau telah menyelamatkan aku dari amuk tengah samudera lautan..
semoga Kau selamatkanlah aku dari hukuman seksa api neraka..
huru hara fitnah kubur,
dan godaan-godaan terkutuk yang menghancurkan..


Ya Allah
Dimana buah fikiranku amat lemah,
dan amal-amal perbuatanku sangat jauh dari sempurna,
niat serta cita-citaku tidak mampu berbuat kebajikan yang pernah Engkau janjikan kepada seseorang dari hambaMu
atau sesuatu kebajikan yang pernah
Engkau anugerahkan kepada seseorang dari makhlukMu..
Aku berdoa dan tetap memohon perlindungan dan kekuatan dariMu..
Engkaulah Tuhan,
penguasa seluruh alam..

Ya Allah..
Jadikanlah kami orang yang menunjukkan dan mendapat petunjuk..
tidak sesat dan menyesatkan
bersedia memerangi segala musuhMu
hidup damai dengan segala kekasihMu..
kami akan terus mencintai
siapa yang Engkau cintai
dan memusuhi siapa yang Engkau musuhi..
iaitu makhluk-makhluk yang menentangMu..

Ya Allah..
Inilah doa permohonanku
terserahlah kepadamu untuk memperkenankan..
inilah yang terkuasa olehku
hanya kepadaMu lah terletak harapanku..

Sesungguhnya kami hanyalah kepunyaan Allah..
dan kepadaMu jualah kami akan kembali..


"Allahumma inni as'aluka ridhaka wal jannah..amin ya rabbal a'lamin"




Jumaat, 15 Oktober 2010

~mEmAaFkAn UnTuK sYuRgA~

Setiap hari di bumi Allah, kita berhubungan dengan makhluk lain ciptaan Allah terutamanya sesama manusia. Jika kita seorang ibu yang bekerjaya, selalunya kita akan berhadapan dengan suami, anak-anak, rakan sekerja dan ramai lagi. Jika kita seorang penuntut ilmu,kita akan brhadapan dengan karenah kawan-kawan dan lecturer yang cerewet dan macam-macam peel..Jika kita seorang sahabat, selalunya kita akan berhadapan dengah karenah sahabat-sahabat yang lain..

Dan selagi kita bergelar MANUSIA,selagi itulah kita akn berhadapan dengan pelbagai karenah manusia.. Pastinya dalam hubungan itu, kadangkala hati kita disakiti atau muncul perasaan benci dan dendam kerana berlaku salah faham...
Kadangkala amat sukar untuk kita memaafkan. Apatah lagi melupakan sesuatu yang menyakitkan hati dan perasaan. Kita selalu memberi alasan bahawa iman kita bukanlah sehebat iman seorang Nabi..

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW duduk bersama sahabat di dalam masjid lalu baginda bersabda dengan ertinya: "Sekarang ini seorang lelaki penghuni syurga akan muncul dari sebelah pintu itu."Maka muncullah seorang lelaki yang baru sahaja selesai mengambil wuduk. Janggutnya masih basah dan menitiskan air sisa wuduk. Kemudian dia solat sunat dua rakaat dan setelah itu dia duduk.

Pada hari kedua Rasulullah SAW berkata lagi dengan ucapan yang serupa dan begitulah juga pada hari ketiga.

Ibnu Umar RA mengekori lelaki tersebut dan memohon agar dapat tidur di rumahnya. Dia amat hairan kerana lelaki tersebut biasa-biasa sahaja. Seperti orang lain juga yang mendirikan solat, berpuasa, berzikir dan lain-lain.

Lalu Ibnu Umar RA bertanya kepadanya, "Wahai saudara! Demi Allah sebenarnya aku ingin mengetahui cara amalanmu kerana aku mendengar Rasulullah SAW telah bersabda sebanyak tiga kali bahawa kamu termasuk salah seorang penghuni syurga. Amalan apakah yang kamu lakukan sehingga kamu boleh meraih penghargaan yang hebat daripada Rasulullah SAW? Setiap malam aku memerhatikan amalanmu, tetapi solat sunatmu tidaklah terlalu banyak, dan begitu juga dengan amalan lain yang tiada beza dengan kebanyakan orang.

Lelaki itu menjawab, "Demi Allah, tiada tuhan selain Dia! Sebenarnya amalanku biasa-biasa sahaja. Tiada perkara yang perlu dilebihkan dari kebanyakan orang. Namun apa yang terpenting, iaitu ketika aku ingin tidur pada waktu malam, aku tidak pernah menyimpan rasa dendam, tipu daya, hasad dengki dan iri hati kepada mana-mana orang Muslim. Hanya itulah yang aku lakukan sepanjang hidupku."

Maha Suci Allah, sungguh hebat darjat seorang Muslim yang suci hatinya dari perasaan dendam, hasad dengki dan iri hati terhadap sesama manusia..Mereka tenang di dunia dan juga bahagia di akhirat..Moga-moga kita termasuk dalam golongan ini..memaafkan dan dimaafi...INSYA-ALLAH.. =D

Khamis, 14 Oktober 2010

~30 PerKaRa TeNtAnG WaNiTa~


1. Bila sorang wanita mengatakan dia sedang bersedih, tetapi dia tidak menitiskan airmata, itu bermakna dia sedang menangis di dalam hatinya.

2. Bila dia tidak menghiraukan kamu selepas kamu menyakiti hatinya, lebih baik kamu beri dia masa untuk menenangkan hatinya semula sebelum kamu menegur dengan ucapan maaf.

3. Wanita sukar nak cari benda yang dia benci tentang orang yang paling dia sayang(sebab itu ramai wanita yang patah hati bila hubungan itu putus di tengah jalan).

4. Sekiranya sorang wanita jatuh cinta dengan sorang lelaki,lelaki itu akan sentiasa ada di fikirannya walaupun ketika dia sedang keluar dengan lelaki lain.

5. Bila lelaki yang dia suka dan cinta merenung tajam ke dalam matanya,dia akan cair seperti coklat!!

6. Wanita memang sukakan pujian tetapi selalu tidak tau macam mana nak menerima pujian.

7. Jika kamu tidak suka dengan gadis yang sukakan kamu separuh mati, tolak cintanya dengan lembut,jangan berkasar sebab ada satu semangat dalam diri wanita yang kamu tak akan tahu bila dia dah buat keputusan, dia akan lakukan apa saja.

8. Sekiranya sorang gadis mula menjauhkan diri darimu selepas kamu tolak cintanya,biarkan dia untuk seketika. Sekiranya kamu masih ingin menganggap dia seorang kawan, cubalah tegur dia perlahan-lahan.

9. Wanita suka meluahkan apa yang mereka rasa. Muzik,puisi,lukisan dan tulisan adalah cara termudah mereka meluahkan isi hati mereka.

10. Jangan sesekali beritahu perempuan yang mereka ni langsung tak berguna.

11. Bersikap terlalu serius boleh mematikan mood wanita.

12. Bila pertama kali lelaki yang dicintainya dalam diam memberikan respon positif,misalnya menghubunginya melalui telefon,si gadis akan bersikap acuh tak acuh seolah-olah tidak berminat,tetapi sebaik saja ganggang diletakkan,dia akan menjerit kesukaan dan ! tak sampai sepuluh minit,semua rakan-rakannya akan tahu berita tersebut.

13. Sekuntum senyuman memberi seribu erti bagi wanita.Jadi jangan senyum sebarangan.

14. Jika kamu menyukai sorang wanita,cubalah mulakan dengan persahabatan.Kemudian biarkan dia mengenalimu dengan lebih mendalam.

15. Jika sorang wanita memberi seribu satu alasan setiap kali kamu ajak
keluar,tinggalkan dia sebab dia memang tak berminat denganmu.

16. Tetapi jika dalam masa yang sama dia menghubungimu atau menunggu panggilan darimu,teruskan usahamu untuk memikatnya.

17. Jangan sesekali mengagak apa yang dirasakannya.Tanya dia sendiri!

18. Selepas sorang gadis jatuh cinta,dia akan sering tertanya-tanya kenapalah aku tak jumpa lelaki ini lebih awal.

19. Kalau kamu masih tercari-cari cara yang paling romantik untuk memikat hati sorang gadis,cubalah rajin-rajinkan tangan menyelak buku-buku cinta.

20. Bila setiap kali gambar kelas keluar,benda pe! rtama yang dicari oleh wanita ialah siapa yang berdiri di sebelah buah hatinya,kemudian barulah dirinya sendiri.

21. Bekas teman lelaki akan sentiasa ada di fikirannya tetapi lelaki yang dicintainya sekarang akan berada di tempat teristimewa iaitu di hatinya!

22. Satu ucapan ‘Hi’ sahaja sudah cukup menceriakan harinya.

23. Teman baiknya saja yang tahu apa yang sedang dia rasa dan lalui.

24. Wanita paling benci lelaki yang berbaik-baik dengan mereka semata-mata nak tackle kawan mereka yang paling cantik.

25. Cinta bermaksud kesetiaan, ambil berat, jujur dan kebahagiaan tanpa sebarang kompromi.

26. Semua wanita mahukan sorang lelaki yang cintakan mereka sepenuh hati..

27. Senjata wanita adalah airmata!

28. Wanita suka jika sesekali orang yang disayanginya mengadakan surprise buatnya(hadiah,bunga atau sekadar kad ucapan romantis).Mereka akan rasa terharu dan merasakan bahawa dirinya dicintai setulus hati.Dengan i! ni dia tak akan ragu-ragu terhadapmu.

29. Wanita mudah jatuh hati pada lelaki yang ambil berat tentang mereka dan baik terhadapnya.So,kalau nak memikat wanita pandai-pandailah…

30. Sebenarnya mudah mengambil hati wanita kerana apa yang dia mahu hanyalah perasaan dicintai dan disayangi sepenuh jiwa.

Selasa, 12 Oktober 2010

~kEnApA aKu MaSiH SoLo????..~


Jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai masanya. Ia bagai menanti jambatan untuk keseberang.

Kalau panjang jambatannya, jauhlah perjalanan kita. Ada orang jodohnya cepat sebab jambatannya singkat.

Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35 tahun belum apa-apa kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan.

Nyatakanlah perasaan dan keinginan kita dalam doa-doa lewat solat. Allah itu Maha Mendengar.

Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk lelaki yang jahat. Yakinlah pada janji-Nya kerana kita orang yang beriman.
Biar lambat jodoh asalkan mendapat Mr. Right dan biar seorang diri daripada menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman kemudian nanti.

Memang kita mudah tersilap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini.

Tips: Daya tarikan yang sebenar berpusat di hati yang murni. Berusahalah untuk mencuci hati anda daripada semua perasaan yang negatif terhadap semua orang di dunia ini.

Hakikatnya, apabila kita benar-benar mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga datang bersama masalah.

Kita juga selalu melihat orang memandu kereta mewah dan terdetiklah dihati kita, alangkah bahagianya orang itu.
Hakikatnya, apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah, kita ditimpa pelbagai karenah.
Tidak mustahil pula orang yang memandu kereta mewah terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan.

Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh dihadapan.
Anda pun mengeluh, alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang motosikal itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju.
Padahal si penunggang motosikal sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta.

Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar-benar membahagiakan.

Tips: Agar mudah orang sayang, cuci hati dengan jaga ibadah, solat taubat, beristighfar, baca Al-Quran, maafkan orang lain, meminta maaf, bersedekah dan berfikiran positif.

Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama..Semua benda pasti ada baik dan buruknya.
Demikian juga perkahwinan.

Ia baik sebagai saluran yang betul untuk melepaskan syahwat tapi ramai juga orang yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus.
Ramai orang menempah neraka sebaik melangkahkan kaki kealam berumahtangga.
Bukankah dangan ijab dan Kabul selain menghalalkan hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut bertambah?

Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya jambatan ke neraka?
Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan padahal dahulunya mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang sanggup berkorban apa sahaja asal impian menjadi nyata?

Jika tidak sanggup bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu. Jika merasakan diri belum cukup ilmu bergelar ibu ayah, belajarlah dulu.
Jika belum bersedia untuk bersabar dengan karenah anak-anak, carilah dulu kesabaran itu.


Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi setelah melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik.

Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar-benar mengerti segala tuntutannya. Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus-putus bagi yang menjadikannya gelanggang untuk menjadikan syurga sebagai matlamat.

Kita boleh berkomunikasi melalui fikiran. Hantarlah kasih sayang dan hasrat murni anda terhadap pasangan dengan gelombang fikiran ini secara berterusan hingga berjaya.
Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan kepada kesempurnaan insan bagi yang mengetahui rahsia-rahsianya.
Berkahwinlah demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan kerana perasaan dan mengikut kebiasaan.

Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong-lorongnya agar jemputan itu mudah sampai.

Kadangkala Allah sembunyikan matahari, Dia datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya, kemana menghilangnya sinar. Rupa-rupanya Allah nak hadiahkan kita pelangi yang indah...

Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi ada imbas kembali.
Hati remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi.
Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada.
Parut lama pastikan sembuh selagi iman terselit di dada.

Kekayaan yang paling kaya adalah akal, kemiskinan yang paling besar adalah jahil, keburukan yang paling hodoh adalah sesat.

Tidak berguna adanya mata andai tidak dapat melihat, tak guna adanya hati kalau tak tahu menilai.
Nilailah hati itu dengan teliti sebelum pergi mengundur diri kerana segalanya bermula dengan niat yang bertempat di hati.


**** dipetik dari www.iluvislam.com ****

Isnin, 11 Oktober 2010

~Ya Rabb..~

serabut! rasa nak menjerit keluarkan semua keserabutan nih..
banyak benda yang berlaku dalam 1 masa,
banyak benda yang kena fikir dalam sesaat..
tapi aku still ada Dia.
tak perlu merawat hati yang tak tenang dengan benda2 tak berfaedah.

+++
Kepada Pemilik Hati Setiap Manusia..
Kerana Engkau Maha Mendengar..
Kerana Engkau Maha Memberi..
Kerana Ditanganmu Segala Takdir..
Mudah2an Dengan IzinMu..
Kerana Engkau Tempat Aku Meminta..

Ya-Rabbul Ariffin,
Tuhanku..
Seandainya telah kau takdirkan ikatan UKHWAH ini bukan milikku
Bawalah dia jauh dari pandangan ku..
Luput dari ingatan ku..
Dan peliharalah aku dari kekecewaan..

Ya Rabbul Izzati,
Serta Tuhanku yang Maha Mengerti..
Berilah aku kekuatan melontar bayangannya ke dada langit..
Hilang bersama senja nan merah..
Dan gelap pekat awan..
Agar aku bisa mncari bahagia...
Walaupun tanpa dirinya..

Ya Rabbul Quddus..Dan Tuhanku
Biar sekuat mana aku menyayanginya...
Aku pohon agar Tuhanku Melenyapkan perasaan ini
Ameen...


***************
Allah itu begitu Maha Pengasih dan masih memberi ruang kepada kita belajar daripada ujian.

Firman Allah lagi dalam surah Al-‘Ankabuut Ayat yang ke-3, ertinya:

“Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Rasulullah adalah orang yang paling hebat kesabarannya bahkan paling besar ujiannya. Dan baginda jugalah yang paling mulia di sisi Allah di kalangan seluruh Umat manusia. Maka ujian itu sememangnya menuntut kesabaran, dan kesabaran akan mengangkat darjat seorang manusia.

“Dari Abu Hurairah R.A., ada seorang lelaki berkata kepada Nabi S.A.W., “Berilah aku wasiat.” Rasulullah S.A.W. bersabda, “Jangan marah!” Beliau mengulang-ulang beberapa kali ucapan, “Jangan marah!” (HR Bukhari)

Kesimpulannya, ujian itu pasti. Pergantungan kepada Allahlah yang akan membuatkan kita tenang menghadapinya. Mungkin kita sudah puas membaca, sekarang mari kita sama-sama merasa. Wallahua’lam.

Sabtu, 9 Oktober 2010

~Pilihan Kita???~

Sebuah kisah.. cerita ini sangat-sangat menarik perhatian saya. Dan saya betul-betul menyukai kisah ini ^_* cerita asal saya tidak tahu ditulis oleh siapa, cuma.. saya edit sikit-sikit ea... walau siapa pun penulisnya, saya cukup mengagumi kisah ini..

***

Apakah pilihan anda ??

Sekumpulan kanak kanak sedang bermain di dua buah landasan keretapi yang mana satu masih lagi beroperasi sementara yang satu lagi tidak digunakan lagi. Sebuah keretapi mendatang dan anda ialah orang yang bertanggungjawab menukarkan trek landasan. Anda boleh mengalihkan laluan landasan ke arah laluan yang tidak digunakan lagi dan menyelamatkan ramai nyawa kanak kanak yang sedang bermain. Bagaimana pun, keputusan itu akan mengorbankan nyawa seorang kanak kanak yang sedang bermain di landasan itu. Atau anda membiarkan saja keretapi itu meluncur di landasannya?

Cuba kita fikirkan apakah keputusan yang akan kita ambil.

Fikir.. fikir... fikir.. =D

***

Sebenarnya, saya sudah pun test soalan ini kepada rakan-rakan saya. Hampir 10 orang dan rata-rata mereka mengambil keputusan untuk mengalihkan laluan keretapi itu dan mengorbankan satu nyawa demi menyelamatkan ramai nyawa.

Saya percaya anda juga akan berfikiran begitu. Saya juga seperti anda berfikiran begitu pada awalnya kerana mengorbankan satu nyawa adalah lebih rasional bukan?

Tapi...........

adakah kita terfikir bahawa kanak kanak yang seorang itu telah melakukan perkara yang betul dengan bermain di tempat yang selamat ??

Namun dia dikorbankan demi menyelamatkan nyawa kanak kanak yang tidak menghiraukan keselamatan dengan bermain di kawasan yang berbahaya. Kanak kanak yang bermain di landasan yang tidak digunakan lagi itu menjadi korban. Jika dialihkan laluan keretapi itu ke arah kanak kanak yang seorang itu akan tentu mengorbankan dia kerana dia tidak menyangka bahawa keretapi akan melalui trek itu. Lagi pun trek itu tidak digunakan lagi dan sudah tentu laluan itu merbahaya untuk keretapi.

Jika kita menukarkan laluan keretapi itu kepada trek yang tidak digunakan lagi akan membahayakan nyawa penumpang yang berada di dalamnya. Dan dalam anda bertujuan menyelamatkan nyawa beberapa kanak kanak akan mengorbankan lebih ramai nyawa yang berada dalam keretapi itu.

***


“Ingat bahawa keputusan yang betul selalunya tidak popular.......dan keputusan yang popular tidak semestinya betul"

***


Everybody knows...
You can't be all things to all people.
You can't do all things at once.
You can't do all things equally well.
You can't do all things better than everyone else.
Your humanity is showing just like everyone else's
So...
You have to find out who you are, and be that.
You have to decide what comes first, and do that.
You have to discover your strengths, and use them.
You have to learn not to compete with others,
Because no one else is in the contest of being YOU.
And then...
You will have learned to accept your own uniqueness.
You will have learned to set priorities and make decisions.
You will have learned to live with your limitations.
You will have learned to give yourself the respect that is due.
And you'll be a most unique and happy human being.
Always Believe...
That you are a wonderful, unique person.
That you are a once-in-all-history event.
That it's more than a right, it's your duty to be who you are.
That life is not a problem to solve, but a gift to cherish.
And you'll always be able to stay one up on what used to get you down!

***


Sekarang… jawab dengan jujur.. anda masih mahu korbankan nyawa seorang kanak-kanak yang tidak bersalah itu..?